Pemerintah Terus Dongkrak Nilai Perdagangan Prancis di RI

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Bangunan Senat menyala dengan warna biru, putih dan merah, yang merupakan warna bendera Prancis di Mexico City, Meksiko, 14 Juli 2016. Aksi ini dilakukan sebagai penghormatan kepada korban serangan teror di Nice, Prancis. REUTERS/Henry Romero

    Bangunan Senat menyala dengan warna biru, putih dan merah, yang merupakan warna bendera Prancis di Mexico City, Meksiko, 14 Juli 2016. Aksi ini dilakukan sebagai penghormatan kepada korban serangan teror di Nice, Prancis. REUTERS/Henry Romero

    TEMPO.CO, Jakarta - Menteri Luar Negeri RI Retno Marsudi melakukan pertemuan bilateral dengan Menteri Luar Negeri Prancis Jean-Marc Ayrault hari ini, Selasa, 28 Februari 2017. Mereka membahas peningkatan kerja sama ekonomi antarkedua negara di Gedung Pancasila, Kementerian Luar Negeri di Jakarta.

    "Saya baru saja melakukan pertemuan bilateral dengan Menlu Prancis Jean-Marc Ayrault. Kami membicarakan upaya peningkatan kerja sama ekonomi RI-Perancis. Sebagaimana diketahui Prancis merupakan salah satu mitra penting Indonesia di Uni Eropa untuk ekonomi," kata Menlu Retno Marsudi.

    Dalam pertemuan bilateral itu, kedua menlu membahas beberapa topik kerja sama ekonomi, khususnya di sektor investasi, perdagangan, ekonomi kreatif, akses produk kelapa sawit Indonesia, dan lisensi FLEG-T produk kayu Indonesia.

    Menurut Menlu Retno, Prancis adalah salah satu negara Eropa yang memberi dukungan untuk lisensi FLEG-T bagi produk kayu Indonesia agar dapat masuk dan dipasarkan di kawasan Uni Eropa.

    "Produk kayu Indonesia merupakan yang pertama untuk bisa masuk di Uni Eropa. Tadi kami juga membicarakan bagaimana mengembangkan lisensi serupa untuk produk kelapa sawit Indonesia," ujar dia. 

    Selanjutnya, kedua Menlu juga membahas upaya untuk mempercepat penyelesaian Perjanjian Kemitraan Ekonomi Komprehensif (Comprehensive Economic Partnership Agreement/CEPA) Indonesia-Uni Eropa.

    Nilai perdagangan bilateral RI dan Prancis pada tahun 2016 mencapai 2,34 miliar dolar AS. Total realisasi investasi Prancis pada periode 2010-2015 mencapai 730,08 juta dolar AS.

    Sementara, investasi Perancis di Indonesia pada 2016 mencapai 109 juta dolar AS untuk 424 proyek.

    Lima bidang usaha yang paling diminati oleh para investor Prancis di Indonesia, antara lain perdagangan dan reparasi, pengangkutan, gudang dan komunikasi, kelistrikan, gas dan air, industri makanan, serta industri kimia dasar, barang kimia dan farmasi.

    ANTARA


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Protokol PSBB Masa Transisi di DKI Jakarta, Ada Rem Darurat

    Pemerintah Provinsi DKI Jakarta memberlakukan PSBB Masa Transisi mulai 5 Juni 2020. Sejumlah protokol harus dipatuhi untuk menghindari Rem Darurat.