Ilmuwan Temukan Pupuk Sintetis Baru Tanaman Pangan

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • TEMPO/Zulkarnain

    TEMPO/Zulkarnain

    TEMPO.CO, Jakarta - Para ilmuwan telah menemukan pupuk sintetis baru yang bisa membantu petani untuk menyimpan uang, meningkatkan produksi pangan dan mengurangi emisi pemanasan planet. Para ilmuwan telah melakukan uji coba pada pertanian padi di Sri Lanka.

    "[Pupuk itu] memperlambat pelepasan hara pupuk yang akan membantu petani untuk meningkatkan hasil panen dengan menggunakan bahan kimia yang minim," kata para ilmuwan dari Inggris dan Sri Lanka, Kamis, 23 Februari 2017.

    Pupuk kimia seperti urea yang kaya nitrogen adalah kunci untuk boom pertanian dari 1960-an dan 70-an yang dikenal sebagai "Revolusi Hijau" tapi biaya mereka tetap relatif tinggi bagi petani di negara berkembang.

    Produksi pertanian harus meningkat sekitar 60% untuk memberi makan populasi global yang terus meningkat, diperkirakan akan mencapai 9 miliar pada 2050, demikian menurut Organisasi Pangan dan Pertanian PBB (FAO).

    Urea, yang biasa digunakan untuk menanam padi, gandum dan jagung, larut cepat ketika kontak dengan air dan ada bagian dari nutrisi yang hanyut sebelum akar tanaman dapat menyerap mereka.

    "Sebagai akibatnya, banyak aplikasi yang dibutuhkan, yang dapat membuktikan terlalu mahal bagi petani di daerah miskin," para ilmuwan yang menulis dalam jurnal ilmiah ACS Nano minggu ini.

    Selain itu, partikel urea yang tidak terserap, pergi untuk membentuk amonia yang mencemari saluran air dan akhirnya menyebabkan pelepasan gas rumah kaca ke atmosfer. "Pupuk baru ini menunda pembubaran urea dengan mengikat dengan mineral untuk memperlambat pelepasan nutrisi 12 kali," kata para ilmuwan.

    "Tanaman ini membutuhkan lebih banyak pupuk dan mengurangi yang terbuang," kata Gehan Amaratunga dari University of Cambridge di Inggris, co-penulis laporan tersebut. "Ini perjalanan jauh untuk mengurangi jejak lingkungan pertanian," katanya kepada Reuters melalui telepon Kamis, 23 Februari 2017.

    Percobaan awal menggunakan pupuk baru di sawah di Sri Lanka menunjukkan produksi tumbuh hingga 20 persen menggunakan hampir setengah jumlah pupuk, kata Amaratunga. Amaratunga pun mengatakan, dia berharap inovasi ini bisa membantu mengantar sesuatu yang baru, Revolusi Hijau yang lebih ramah lingkungan. "Ini adalah Revolusi Hijau, seperti itu lebih banyak makanan dan kerusakan lingkungan berkurang," ucap Amaratunga.

    BISNIS.COM


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Komentar Yasonna Laoly Soal Harun Masiku: Swear to God, Itu Error

    Yasonna Laoly membantah disebut sengaja menginformasikan bahwa Harun berada di luar negeri saat Wahyu Setiawan ditangkap. Bagaimana kata pejabat lain?