Kepentok Biaya, Ini Kondisi Terakhir Proyek LRT

Reporter

Editor

Abdul Malik

Ratusan kendaraan roda empat melintas disamping pengerjaan pembangunan jalur transportasi Light Rail Transit (kereta ringan) di sisi jalan tol Jagorawi, Kampung Makasar, Jakarta Timur, 29 Januari 2017. Pemerintah menyatakan proyek LRT ditargetkan pada maret 2019 siap beroperasi. TEMPO/Imam Sukamto

TEMPO.CO, Jakarta - Pembangunan infrastruktur transportasi kereta api ringan atau light rail transit (LRT) lintas pelayanan Cibubur-Cawang hingga Senin, 6 Februari 2017, nampak masih jauh dari selesai. Padahal, Presiden Joko Widodo menargetkan LRT Cibubur-Cawang bisa beroperasi pada akhir tahun ini.

Pekerjaan konstruksi LRT dilakukan oleh PT Adhi Karya (Persero) Tbk melalui penugasan Pemerintah. Dalam penugasannya, Adhi Karya bertanggung jawab membangun konstruksi fisik prasarana pendukung seperti rel, konstruksi lintasan melayang hingga stasiun tempat pemberhentian dan bangunan operasional lainnya.

Baca : Pemerintah Putar Otak Cari Pembiayaan LRT  

Berdasarkan pantauan Tempo, pada Senin, 6 Februari 2017, tiang pancang dari beton setinggi 5 meter sudah berdiri kokoh di sisi jalan yang juga tepat bersebelahan dengan jalan tol Jagorawi. Namun, nampak cross beam (balok melintang) jenis U shape pada jalur layangnya belum 100 persen tersambung dengan masing-masing tiang pancang.

Mulai dari Cibubur Junction, melalui sepanjang kawasan Jalan Jambore, Cibubur hingga kawasan Kelapa Dua Wetan, Ciracas di McDonald's Cipayung Jakarta diperkirakan jaraknya mencapai 6 kilometer.

Dengan asumsi per 25 meter terdapat tiang pancang, maka per 100 meter ada empat tiang pancang. Dengan jarak 6 kilometer diperkirakan terdapat sekitar 240 tiang pancang yang mebentang antara Cibubur-Ciracas. Dengan jumlah sekitar 240 tiang itu, diperkirakan sekitar 85 persen cross beam sudah tersambung.

Baca : Industri Kapal, Pelra Minta Perhatian Pemerintah

Hampir seluruh area proyek ditutup dinding seng sementara berwarna putih dengan garis melintang warna merah. Saat Tempo masuk dalam area proyek, tidak terlihat atau ditemui satu orang pun yang sedang mengerjakan proyek. Alat berat pun juga sudah tak nampak, yang terlihat hanya tangga-tangga besi menempel disetiap tiang pancang dan sisa semen beberapa karung yang tak dijaga.

Lokasi pembangunan stasiun LRT menurut warga sekitar seharusnya dibangun di sekitar Cibubur Junction. Namun saat Tempo mengelilingi pusat belanja itu beberapa kali belum nampak ada pembangunan apapun. Proses perataan tanah dan pembabatan pohon serta semak belukar untuk membuka lahan terhenti.

Untuk diketahui, Jokowi menjadwalkan jalur LRT Cibubur-Cawang sudah bisa beroperasi pada akhir 2017, sedangkan Bekasi Timur-Cawang dan Cawang-Dukuh atas bisa beroperasi pada 2018.

Baca : Freeport Beroperasi 50 Tahun, di Papua Listrik Padam per Jam

Pembangunan LRT dibagi menjadi dua tahap dengan masing-masing tahapan terdiri dari tiga lintas pelayanan, yakni tahap pertama meliputi lintas layanan Cibubur-Cawang, Bekasi Timur-Cawang, Cawang-Dukuh Atas. Adapun tahap dua lintas pelayanan Cibubur-Bogor, Dukuh Atas-Palmerah-Senayan, dan Palmerah-Grogol.

Terkendalanya pelaksanaan proyek LRT karena masalah pembiayaan membuat pemerintah putar otak mencari solusi. Namun, hingga saat ini, solusi itu belum juga dapat meski pemerintah telah menggelar rapat terbatas di Istana Kepresidenan. “Mau kami rapatkan lagi soal skema pembiayaan," ujar Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi saat dicegat di Istana Kepresidenan, Senin, 6 Februari 2017.

Berdasarkan peraturan presiden soal LRT, proyek tersebut seharusnya dilaksanakan dengan dana anggaran pendapatan belanja negara. Namun belakangan, diketahui nilai proyek LRT terlalu besar untuk ditanggung APBN sepenuhnya.

Baca : BI : Sistem Suku Bunga Bergerak Perkuat Likuiditas Perbankan

Sejauh ini, nilai dari proyek LRT diketahui mencapai puluhan triliun. Untuk LRT di Palembang, Sumatera Selatan, nilainya sekitar Rp12 triliun. Sementara itu, untuk proyek LRT daerah Jabodebek (Jakarta, Bogor, Depok, dan Bekasi), nilainya ditaksir sekitar Rp22 triliun dan itu baru prasarana saja.

Salah satu kendala anggaran yang tampak adalah pada pembangunan proyek LRT di kawasan Jakarta. Menurut pengembang Jakarta Propertindo, anggaran proyek yang nilainya sekitar Rp 6 triliun untuk Jakarta masih kurang 2 triliun. Walhasil, mereka tengah mempertimbangkan untuk mencari sumber pendanaan lain meski Perpres menyatakan proyek harus dibiayai APBN.

RICHARD ANDIKA | ISTMAN MP






Menhub Pastikan Pemerintah Terus Kawal Penyelesaian Proyek KCJB

5 hari lalu

Menhub Pastikan Pemerintah Terus Kawal Penyelesaian Proyek KCJB

Menteri Perhubungan (Menhub) Budi Karya Sumadi memastikan pemerintah terus mengawal penyelesaian proyek Kereta Cepat Jakarta Bandung (KCJB).


Konsesi Kereta Cepat Jakarta-Bandung dari 50 Tahun Menjadi 80 Tahun, Catatan Tarik Ulur KCJB

7 hari lalu

Konsesi Kereta Cepat Jakarta-Bandung dari 50 Tahun Menjadi 80 Tahun, Catatan Tarik Ulur KCJB

Pemerintah telah menyetujui usulan perpanjangan masa konsesi Kereta Cepat Jakarta-Bandung dari 50 tahun menjadi 80 tahun. Ini catatan KCJB.


Indonesia dan Guinea Buka Kerja Sama Penerbangan

7 hari lalu

Indonesia dan Guinea Buka Kerja Sama Penerbangan

Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi menerima kedatangan Menteri Transportasi Guinea Felix Lamah. Meningkatkan kerja sama Indonesia-Guinea.


Kementerian Perhubungan: Program Zero ODOL Dilakukan Bertahap

9 hari lalu

Kementerian Perhubungan: Program Zero ODOL Dilakukan Bertahap

Kementerian Perhubungan mengatakan pelaksaaan Zero Over Dimension Over Load (Zero ODOL) pada 2023 akan dilakukan secara bertahap.


Kemenhub Gandeng Konsultan Inggris Siapkan Operasi LRT Jabodebek dan KCJB

18 hari lalu

Kemenhub Gandeng Konsultan Inggris Siapkan Operasi LRT Jabodebek dan KCJB

Kemenhub gandeng dua konsultan asal Inggris untuk mengawal operasional LRT Jabodebek dan Kereta Cepat Jakarta-Bandung.


Jumlah Rute Penerbangan Perintis di Bandara Juwata Kaltara Ditambah

23 hari lalu

Jumlah Rute Penerbangan Perintis di Bandara Juwata Kaltara Ditambah

Penerbangan perintis di Bandara Juwata telah dilayani sejak 2015 dengan pelayanan terhadap sembilan rute penerbangan.


Bandara Kertajati Ditawarkan ke Arab Saudi dan India, Ekonom Ungkap Kelemahannya

24 hari lalu

Bandara Kertajati Ditawarkan ke Arab Saudi dan India, Ekonom Ungkap Kelemahannya

Menteri Perhubungan Budi Karya Sunadi mengatakan menawarkan saham Bandara Kertajati pada Arab Saudi dan India. Berikut kelemahan Bandara Kertajati.


Jumlah Penumpang Angkutan Umum Libur Nataru ini Hampir Dekati Masa Sebelum Pandemi Covid-19

30 hari lalu

Jumlah Penumpang Angkutan Umum Libur Nataru ini Hampir Dekati Masa Sebelum Pandemi Covid-19

Kementerian Perhubungan mencatat ada 10,31 juta penumpang angkutan umum yang bepergian.


Kinerja Anggaran Kemenhub 2022 Capai 97,69 Persen, PNBP Melebihi Target

30 hari lalu

Kinerja Anggaran Kemenhub 2022 Capai 97,69 Persen, PNBP Melebihi Target

Kemenhub mencatatkan realisasi kinerja anggaran tahun 2022 yang lebih meningkat dari tahun-tahun sebelumnya.


Penumpang Angkutan Umum saat Libur Nataru Tembus 10 Juta Orang hingga 2 Januari 2023

31 hari lalu

Penumpang Angkutan Umum saat Libur Nataru Tembus 10 Juta Orang hingga 2 Januari 2023

Kementerian Perhubungan mencatat sebanyak 10.314.474 penumpang angkutan umum yang bepergian pada libur Nataru atau Natal dan Tahun Baru.