2016, Menteri Amran Klaim Sukses Gulirkan Asuransi Petani

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Presiden Jokowi didampingi Menteri Pertanian Amran Sulaiman dan Menteri Desa, PDT dan Transmigrasi Eko Putro Sandjojo (kiri) saat melakukan panen raya dan melihat usaha tani Mina Padi di Desa Trayu, Boyolali, 29 Oktober 2016. Presiden juga membuka acara Hari Pangan Sedunia di Komplek Pemerintahan Boyolali. TEMPO/Denny Sugiharto

    Presiden Jokowi didampingi Menteri Pertanian Amran Sulaiman dan Menteri Desa, PDT dan Transmigrasi Eko Putro Sandjojo (kiri) saat melakukan panen raya dan melihat usaha tani Mina Padi di Desa Trayu, Boyolali, 29 Oktober 2016. Presiden juga membuka acara Hari Pangan Sedunia di Komplek Pemerintahan Boyolali. TEMPO/Denny Sugiharto

    TEMPO.COJakarta - Menteri Pertanian Amran Sulaiman memaparkan pencapaian kementeriannya sepanjang 2016. Menurut dia, salah satu arahan Presiden Joko Widodo yang telah diimplementasikan Kementerian Pertanian adalah pemberian asuransi bagi petani.

    "Ada banjir, kekeringan, El Nino, La Nina, asuransi. Kalau gagal, dibayar Rp 6 juta per hektare. Itu pertama kali selama negara ini ada," kata Amran dalam pembukaan Rapat Kerja Nasional (Rakernas) Pembangunan Pertanian di Hotel Bidakara, Jakarta, Kamis, 5 Januari 2017.

    Baca: Harga Cabai Rp 200 Ribu, Menko Darmin: Tak Bisa Dibiarkan

    Selain itu, dalam dua tahun terakhir, Kementerian Pertanian membuat terobosan terkait dengan peralatan mesin pertanian. Dulu, menurut Amran, hanya terdapat 4.000 unit peralatan yang diberikan setiap tahunnya. "Saat ini mencapai 180 ribu unit per tahun atau naik 2.000 persen," tuturnya. 

    Baca: Tingkatkan Produksi Jagung, Kementan Maksimalkan Lahan Tidur 

    Amran menambahkan, saat ini sudah terdapat 3.371 embung di seluruh Indonesia. Pada 2017, Amran menargetkan sebanyak 30 ribu embung terbangun di berbagai daerah. "Dengan embung, indeks panen bisa naik dari satu kali menjadi dua kali. Kami akan bekerja sama dengan Menteri Desa."

    Menurut Amran, sepanjang 2016, Kementerian Pertanian juga berhasil menyediakan benih-benih unggul bagi petani di seluruh Indonesia. Bahkan benih tersebut tersedia secara cuma-cuma. "Dulu benih asal-asalan yang penting benih. Pada 2016, kami gratiskan benih unggul," katanya.

    ANGELINA ANJAR SAWITRI


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Cara Merawat Lidah Mertua, Tanaman Hias yang Sedang Digemari

    Saat ini banyak orang yang sedang hobi memelihara tanaman hias. Termasuk tanaman Lidah Mertua. Bagai cara merawatnya?