DPR Prediksi Ekonomi 2017 Tumbuh 5,5 Persen  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Wakil Ketua DPR RI, Taufik Kurniawan (tengah) bersama Menteri Keuangan, Bambang Brodjonegoro (kanan) berjalan menuju ruangan rapat sebelum memulai Rapat Paripurna di Senayan, Jakarta, 25 Agustus 2015. Pemerintah melalui Menteri Keuangan mengatakan, ke depan pemerintah sangat menyadari Indonesia masih menghadapi tantangan dalam peningkatan kualitas perencanaan dan pembangunan. TEMPO/Dhemas Reviyanto

    Wakil Ketua DPR RI, Taufik Kurniawan (tengah) bersama Menteri Keuangan, Bambang Brodjonegoro (kanan) berjalan menuju ruangan rapat sebelum memulai Rapat Paripurna di Senayan, Jakarta, 25 Agustus 2015. Pemerintah melalui Menteri Keuangan mengatakan, ke depan pemerintah sangat menyadari Indonesia masih menghadapi tantangan dalam peningkatan kualitas perencanaan dan pembangunan. TEMPO/Dhemas Reviyanto

    TEMPO.CO, Jakarta - Wakil Ketua DPR RI Taufik Kurniawan memperkirakan pertumbuhan perekonomian tahun ini bisa mencapai 5,5 persen. Sebabnya kondisi ekonomi di tingkat nasional masih mengindikasikan stabilitas yang baik sehingga perlu dukungan semua pihak.

    Dalam keterangan tertulisnya, Taufik Kurniawan mengatakan sinyal perbaikan ekonomi semakin terlihat. "Meski gejolak ekonomi dalam negeri yang tidak terlepas dari gejolak ekonomi global yang masih fluktuatif, kita masih mampu menunjukkan stabilitas yang cukup menggembirakan," katanya.

    Baca: Indonesia, India dan Thailand Paling Prospektif di Asia

    Taufik mengapresiasi pemerintah Indonesia yang secara umum dinilai mampu menjaga defisit anggaran pada batas yang disepakati dalam APBN, yaitu tidak lebih dari tiga persen. Dia juga mengingatkan bahwa Indonesia juga termasuk negara yang dapat meraih posisi lima besar di dunia dalam pencapaian pasar modal.

    Di tempat terpisah, Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati mengatakan bahwa momentum pertumbuhan ekonomi Indonesia juga memerlukan peran industri pasar modal. "Semua memahami pentingnya pasar modal dan peranannya terhadap perekonomian Indonesia. Kami semua paham untuk membangun perekonomian agar memiliki pemerataan yang dapat dinikmati masyarakat butuh investasi di berbagai bidang, Bursa dapat menjembatani itu," ujar Menteri Keuangan dalam sambutan pembukaan IHSG BEI pada awal tahun 2017 di Jakarta, Selasa,3 Januari 2017.

    Baca: Heri Gunawan: Tren Pelambatan Warnai Pertumbuhan 2016

    Menurut dia, pasar modal dapat menjembatani dan memfasilitasi masyarakat akan kebutuhan investasi, di sisi lain juga memberi kesempatan bagi pengusaha yang membutuhkan dana untuk ekspansi.

    Sebelumnya, pengamat ekonomi dari Universitas Gadjah Mada Tony Prasetiantono memproyeksikan pertumbuhan ekonomi pada 2017 akan lebih tinggi dibandingkan pertumbuhan tahun ini yang sebesar lima persen karena dipicu harga komoditas yang mulai membaik.

    Baca: Sri Mulyani Optimistis Ekonomi 2017 Tumbuh 5 Persen

    "Tahun depan pertumbuhan bisa 5,1-5,2 persen dipicu harga komoditas yang membaik karena produsen minyak mulai menurunkan produksinya, terutama Arab Saudi dan Rusia," ujar Tony di Jakarta, Kamis (15 Desember 2016).

    Penurunan produksi minyak oleh negara-negara produsen dianggap positif bagi Indonesia yang merupakan pengekspor kelapa sawit dan batu bara karena dengan naiknya harga minyak maka permintaan atas dua komoditas ekspor Indonesia diharapkan semakin tinggi.

    ANTARA


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Data yang Dikumpulkan Facebook Juga Melalui Instagram dan WhatsApp

    Meskipun sudah menjadi rahasia umum bahwa Facebook mengumpulkan data dari penggunanya, tidak banyak yang menyadari jenis data apa yang dikumpulkan.