IHSG Tahun Ini Diprediksi Bisa Tembus 5.700-6.000

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Pergerakan saham di lantai Bursa Efek Indonesia, Jakarta, 18 Maret 2016.  IHSG ditutup flat di level yang hampir sama dengan kemarin yakni 4.885,71 naik 0,02 poin atau 0%. TEMPO/Tony Hartawan

    Pergerakan saham di lantai Bursa Efek Indonesia, Jakarta, 18 Maret 2016. IHSG ditutup flat di level yang hampir sama dengan kemarin yakni 4.885,71 naik 0,02 poin atau 0%. TEMPO/Tony Hartawan

    TEMPO.CO, Jakarta - Indeks harga saham gabungan tahun ini diprediksi bisa menembus level 5.700-6.000. Analis dari Recapital Sekuritas Indonesia, Kiswoyo Adi Joe, memperkirakan level 5.700 adalah untuk skenario terburuk, 5.800 untuk level normal, dan 6.000 adalah skenario terbaik. Prediksi itu mempertimbangkan tahun depan kinerja indeks akan didorong beberapa sentimen.

    “Secara umum, perekonomian Indonesia pada 2017 masih akan bertumbuh di tengah masih melambatnya pertumbuhan ekonomi global,” ujarnya dalam hasil risetnya dikutip 1 Januari 2017.

    Menurut Kiswoyo, tahun ini konsumsi domestik dan pembangunan infrastruktur masih akan menjadi penggerak utama pertumbuhan ekonomi. Selain itu, investasi asing pada sektor riil akan berperan penting dalam percepatan pertumbuhan ekonomi ke depan. Terakhir, pertumbuhan masyarakat kelas menengah akan menjadi pasar yang menjanjikan bagi bisnis, khususnya sektor perbankan, properti, otomotif, dan konsumsi.

    Meski begitu, kata Kiswoyo, kinerja pasar modal tahun ini menghadapi beberapa tantangan. Sentimen-sentimen negatif itu, di antaranya Bank Sentral Amerika Serikat (The Fed) akan menaikkan suku bunga acuan sampai tiga kali. Kemudian kebijakan-kebijakan bank sentral negara-negara besar lainnya, seperti Eropa dan Jepang maupun Cina, juga akan turut mempengaruhi pasar modal dalam negeri.

    Selain itu, presiden terpilih Amerika Serikat, Donald J. Trump, akan menerapkan kebijakan perdagangan yang bilateral dibandingkan perdagangan multirateral. “Gejolak harga komoditas, salah satunya harga minyak dunia yang diperkirakan masih akan berlanjut serta kelanjutan dari isu Brexit (British Exit) dari Uni Eropa juga akan membayangi kinerja IHSG,” katanya mengungkapkan.

    Berdasarkan catatan PT Bursa Efek Indonesia, IHSG sepanjang 2016 mencatatkan kenaikan tertinggi di Asia-Pasifik. Kepala Divisi Komunikasi Perusahaan BEI Yulianto Aji Sadono mengatakan IHSG yang ditutup menguat 15,32 persen sepanjang 2016 menjadi 5.296 juga merupakan kenaikan tertinggi ke lima di antara bursa-bursa utama dunia.

    “Ini merupakan tertinggi sepanjang sejarah pasar modal Indonesia,” ujarnya.

    Menurut Yulianto, dalam sepuluh tahun terakhir, IHSG mengalami penguatan 193,36 persen atau merupakan kenaikan tertinggi di antara bursa-bursa utama dunia. Jumlah dana yang berhasil dihimpun di sepanjang 2016 mencapai Rp 674,39 triliun dan US$ 247,50 juta. Angka ini juga merupakan nilai tertinggi dalam sejarah pasar modal Indonesia.

    ABDUL MALIK


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Menghilangkan Bau Amis Ikan, Simak Beberapa Tipsnya

    Ikan adalah salah satu bahan makanan yang sangat kaya manfaat. Namun terkadang orang malas mengkonsumsinya karena adanya bau amis ikan yang menyengat.