DPR: Target Pertumbuhan 2017 Pertamina Masih Realistis  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Petugas melakukan pengecekan jaringan pipa minyak di kilang unit pengolahan (Refinery Unit) V, Balikpapan, Kalimantan Timur, 14 April 2016. Kilang RU V merupakan kilang Pertamina terbesar ke-2 di Indonesia. Tempo/Dian Triyuli Handoko

    Petugas melakukan pengecekan jaringan pipa minyak di kilang unit pengolahan (Refinery Unit) V, Balikpapan, Kalimantan Timur, 14 April 2016. Kilang RU V merupakan kilang Pertamina terbesar ke-2 di Indonesia. Tempo/Dian Triyuli Handoko

    TEMPO.CO, Jakarta - Keputusan pemegang saham PT Pertamina (Persero) membuat target pertumbuhan agresif pada 2017 masih realistis kendati harga minyak dunia masih berada di bawah tingkat idealnya. Demikian kata seorang anggota DPR.

    Ketua Komisi VII Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) Gus Irawan Pasaribu di Jakarta, Selasa, 27 Desember 2016, mengapresiasi kinerja Pertamina selama 2016 dan proyeksi pertumbuhan agresif pada 2017 tersebut. Target tersebut dinilainya realistis karena proyeksi kinerja finansialnya juga tidak terlalu besar.

    "Perhatian kami di Komisi VII DPR, pertumbuhan kinerja Pertamina itu jangan dengan cara meningkatkan harga atau tarif yang membebani masyarakat. Namun dicapai melalui peningkatan produktivitas dan efisiensi di sisi lain sehingga target bisa tercapai, tapi tidak membebani masyarakat," tuturnya.

    Menurut Gus Irawan, pemerintah dan DPR harus mendukung upaya Pertamina meningkatkan kinerja, termasuk regulasi yang harus memberi ruang bagi Pertamina bisa bertindak lebih baik.

    "Saya kira pemerintah akan dukung, kan Pertamina milik negara. Kita ingin Pertamina lebih besar, bisa tumbuh kinerjanya, dan bisa meningkatkan kontribusi membangun negeri," ujarnya.

    Ketua Komite Tetap Hulu Minyak dan Gas Bumi Kamar Dagang dan Industri (Kadin) Indonesia, Firlie H. Ganinduto menambahkan, Pertamina memang harus meningkatkan produksi di sektor hulu selain menambah cadangan.

    "Peningkatan cadangan itu wajib hukumnya, apalagi banyak lapangan migas yang dikelola Pertamina sudah berusia tua. Ekspansi ke luar negeri adalah pilihan yang tepat bagi Pertamina," ucap dia.

    Menurut dia, Pertamina harus menjadi tuan rumah di negeri sendiri. Sebagai national oil company (NOC), pemerintah sejatinya memberikan "privilese" kepada Pertamina untuk lebih berkembang dan menjadi pemain migas berskala global.

    Artinya, Pertamina ke depan akan menjadi lokomotif bagi industri energi. "Penempatan Pertamina sebagai holding energi, khususnya migas, adalah kebijakan yang tepat," ujarnya.

    Sementara Dirgo Purbo, analis geopolitik energi dari Lembaga Ketahanan Nasional (Lemhanas), menilai proyeksi pertumbuhan Pertamina pada 2017 bisa tercapai dengan antisipasi harga minyak naik sekitar 60 dolar Amerika Serikat per barel.

    Dia juga berharap manajemen Pertamina merinci prospek-prospek produk perusahaan yang berpotensi meningkatkan pendapatan, seperti peningkatan produksi Blok Cepu serta dari hilir berupa penjualan produk BBM, LPG, dan pelumas.

    Komisaris Utama Pertamina Tanri Abeng mengatakan, pada 2016, pencapaian Pertamina sudah bagus, tapi pemegang saham memberi aspirasi agar kinerja perusahaan jauh lebih bagus lagi. "Ini tidak mudah karena itulah tantangan bagi Pertamina," ujarnya.

    Menurut Tanri, dalam RUPS Pertamina disepakati semua rencana kerja yang menantang pada 2017 diharapkan bisa lebih baik dari tahun ini. Dari sisi hulu, Pertamina harus lebih agresif mencari ladang untuk bisa menambah cadangan, baik di dalam negeri maupun di luar negeri. "Kalau di hilir, semua lini harus terus meningkatkan efisiensi," ucapnya.

    Rapat Umum Pemegang Saham (RUPS) Pertamina pada Jumat, 23 Desember 2016, memproyeksikan peningkatan pertumbuhan laba bersih 2017 sebesar 6 persen menjadi 3,04 miliar dolar Amerika dibanding prognosa 2016 sebesar 2,88 miliar dolar Amerika.

    Target pertumbuhan 2017 itu ditopang proyeksi kenaikan pendapatan 15 persen menjadi 42,59 miliar dolar Amerika dibanding prognosa 2016 sebesar 37,03 miliar dolarAmerika.

    ANTARA


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Cara Merawat Lidah Mertua, Tanaman Hias yang Sedang Digemari

    Saat ini banyak orang yang sedang hobi memelihara tanaman hias. Termasuk tanaman Lidah Mertua. Bagai cara merawatnya?