November, Rupiah Terdepresiasi 3,90 Persen terhadap Dolar Amerika Serikat

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • TEMPO/Eko Siswono Toyudho

    TEMPO/Eko Siswono Toyudho

    TEMPO.CO, Jakarta - Badan Pusat Statistik (BPS) menyatakan, nilai tukar rupiah pada November 2016 mengalami depresiasi sebesar 3,90 persen terhadap dolar Amerika Serikat (AS), dengan rata-rata level terendah mencapai Rp13.500,32 per dolar AS.

    Deputi Bidang Statistik Distribusi dan Jasa BPS Sasmito Hadi Wibowo, mengatakan, sepanjang November 2016 nilai tukar rupiah terhadap dolar AS melemah 506,36 poin, jika dibandingkan dengan bulan sebelumnya.

    Baca: Ini Prediksi Pergerakan Rupiah Hingga Akhir Pekan

    "Sepanjang November 2016 nilai tukar rupiah terhadap dolar AS cukup melemah atau mengalami depresiasi," kata Sasmito, dalam jumpa pers di Jakarta, Kamis, 15 Desemeber 2016.

    Tercatat, level terendah rata-rata nasional kurs tengah eceran rupiah terhadap dolar Amerika terjadi pada minggu kelima November 2016 yang mencapai Rp13.500,32 per dolar AS.

    Sedangkan berdasar provinsi, level terendah kurs tengah terjadi di Provinsi Banten yang mencapai Rp13.627,88 per dolar Amerika pada minggu keempat November 2016. Sementara yang tertinggi terjadi di Kalimantan Utara sebesar Rp13.151,00 per dolar AS.

    Baca: Jelang Akhir Tahun, Kurs Rupiah Diramalkan Stabil

    Rupiah juga terdepresiasi terhadap dolar Australia, sebesar 1,48 persen pada November 2016. Level terendah rata-rata nasional kurs tengah eceran rupiah terhadap dolar Australia terjadi pada minggu kelima November 2016 yang mencapai Rp10.081,47 per dolar Australia.

    Berdasarkan provinsi, level terendah kurs tengah terjadi di Provinsi Maluku yang mencapai Rp10.340,50 per dolar Australia pada minggu kelima November. Selain terdepresiasi terhadap dolar AS dan Australia, nilai tukar rupiah juga mengalami penurunan terhadap euro sebesar 1,62 persen.

    Nilai tukar rupiah terhadap euro tersebut dengan level terendah rata-rata nasional kurs tengah terjadi pada minggu kedua November 2016 yang mencapai Rp14.532,64 per euro.

    Sedangkan menurut provinsi, level terendah kurs tengah terjadi di Provinsi Sulawesi Tengah yang mencapai Rp14.881,50 per euro pada minggu kedua November. Hal berbeda terjadi pada nilai tukar rupiah terhadap yen Jepang. Rupiah terapresiasi 3,19 persen pada bulan tersebut.

    "Level tertinggi rata-rata nasional kurs tengah eceran rupiah terhadap yen Jepang terjadi pada minggu kelima November 2016 yang mencapai Rp120,35 per yen Jepang," kata Sasmito.

    Sedangkan menurut provinsi, level tertinggi kurs tengah terjadi di Provinsi Nusa Tenggara Timur yang mencapai Rp113,50 per yen Jepang pada minggu kelima November.

    ANTARA



     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Pemerintah Pangkas 5 Hari Cuti Bersama 2021 dari 7 Hari, Tersisa 2 Hari

    Pemerintah menyisakan 2 hari cuti bersama 2021 demi menekan lonjakan kasus Covid-19 yang biasa terjadi usai libur panjang.