Pengamat: Spekulan Domestik Pengaruhi Aliran Modal Keluar

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Muliaman Darmansyah Hadad. TEMPO/Tony Hartawan

    Muliaman Darmansyah Hadad. TEMPO/Tony Hartawan

    TEMPO.CO, Jakarta - Direktur Institute For Development of Economics and Finance (Indef) Enny Sri Hartarti mengatakan penarikan modal (capital outflow) terjadi bukan hanya karena sentimen pasar global. Derasnya aliran dana keluar juga disebabkan permainan spekulan di pasar domestik.

    "Aliran keluar terjadi bukan cuma ke luar Indonesia, melainkan penarikan antar bank," kata Enny saat dihubungi Tempo, Rabu, 7 Desember 2016.

    Enny menilai intervensi Bank Indonesia dalam menurunkan suku bunga 7 days repo justru dimanfaatkan para spekulan. Pasar khawatir terhadap likuiditas dan kebutuhan mata uang dollar.

    Pelaku usaha, kata Enny, juga memutarkan uangnya setelah melakukan repatriasi. Mereka menggunakan berbagai instrumen investasi untuk menampung repatriasi minimal tiga tahun di dalam negeri. "Jadi tak ada yang bisa prediksi aliran ini," katanya.

    Bank Indonesia melaporkan jumlah penarikan modal investor asing (capital outflow) sepanjang November lalu mencapai Rp30 triliun. Menurut BI, terpilihnya Presiden Amerika Donald Trump memberikan sentimen negatif terhadap aliran modal.

    Baca: Jokowi Datang, Pengusaha Asing Ini Naik Kursi, Ada Apa?

    "Kalau dilihat outflow di surat utang negara dan obligasi November sekitar Rp 30 triliun," kata Kepala Departemen Kebijakan Ekonomi dan Moneter Bank Indonesia Juda Agung saat dihubungi.

    Di sisi lain, BI mencatat keseimbangan dengan aliran modal masuk yang lebih besar. Juda mengatakan total capital inflow Januari sampai dengan Desember mencapai Rp119 triliun. Tak hanya itu, fundamental ekonomi domestik terjaga dengan nilai defisit transaksi berjalan (CAD) akhir tahun di level 1,9 persen. Adapun faktor ekspor non migas juga menunjukkan titik positif baik secara harga maupun volume perdagangan.

    B Imemprediksi aliran dana masuk sepanjang tahun 2016 tetap kondusif, meskipun tahun depan diprediksi terjadi ketidakpastian serupa. Adapun faktor-faktor yang memengaruhi seperti hasil referendum Italia yang membuat Perdana Menteri Matteo Renzi mundur dari jabatannya.

    Simak: Saham Sari Roti Turun, Dampak Bantahan Bagi Roti Gratis? 

    Pengganti Renzi akan menentukan sikapnya terhadap kebijakan Uni Eropa. "Jika kebijakannya sangat nasionalis atau anti Uni Eropa, akan menambah ketidakpastian seperti Trump. Dampaknya akan ke global, tidak langsung ke kita," ujar Juda. Pemilihan Presiden Prancis juga sangat berpengaruh terhadap devisa.

    Ketua Dewan Komisioner Otoritas Jasa Keuangan Muliaman Hadad optimistis perubahan sentimen capital outflow hanya sementara. Menurut dia, jumlah likuiditas sangat penting dalam perekonomian. "Umumnya sementara. Ketika situasi kembali mapan, dia kembali cari sumber return yg baik," kata Muliaman.

    PUTRI ADITYOWATI


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Satu Tahun Bersama Covid-19, Wabah yang Bermula dari Lantai Dansa

    Genap satu tahun Indonesia menghadapi pandemi Covid-19. Kasus pertama akibat virus corona, pertama kali diumumkan pada 2 Maret 2020.