Ekspansi Pakai Utang, Peringkat AKRA Terancam Terkoreksi  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi bursa saham. REUTERS/Issei Kato

    Ilustrasi bursa saham. REUTERS/Issei Kato

    TEMPO.CO, Jakarta - PT Pemeringkat Efek Indonesia (Pefindo) hari ini kembali merilis peringkat baru bagi korporasi dan emiten, salah satunya PT AKR Corporindo Tbk (AKRA).

    Menurut analis Pefindo Gifar Sakti, saat ini AKR Corporindo memiliki peringkat idAA- untuk perusahaan dan Obligasi I Tahun 2012 dengan outlook positif. Peringkat tersebut berlaku pada periode 3 Oktober 2016-1 Oktober 2017.

    Faktor pendukung peringkat itu berasal dari permintaan yang stabil terhadap bahan bakar minyak di Indonesia. "Selain itu, karena jaringan infrastruktur dan logistik yang ekspansif serta proteksi arus kas dan likuiditas yang kuat," kata Gifar Sakti dalam konferensi pers yang diadakan di Kantor Pefindo, Jakarta Selatan, Senin, 28 November 2016.

    Namun karena adanya pemanfaatan utang yang lebih besar untuk ekspansi usaha dapat memicu terkoreksinya outlook perusahaan maupun obligasi AKRA yang saat ini berada pada level positif.

    Baca: Buah Lokal Kalah Bersaing dengan Impor, Begini Dalih Pemerintah

    Menurut Gifar, pemanfaatan utang yang lebih besar untuk ekspansi akan melemahkan ukuran-ukuran struktur permodalan dan proteksi arus kas. Selain itu, penurunan harga bahan bakar secara signifikan juga akan berdampak negatif pada arus kas dan profitabilitas.

    "Outlook direvisi menjadi stabil jika AKRA secara agresif membiayai ekspansi usaha dengan utang dalam jumlah yang lebih besar dari yang diproyeksikan," kata Gifar.

    Menurut Gifar, faktor yang membatasi peringkat AKRA terkait dengan risiko pengembangan kawasan industri maupun paparan terhadap risiko penurunan dalam industri pertambangan. Sejauh ini pangsa pasar AKRA di bisnis jasa pengangkutan dan penyimpanan BBM masih terbilang aman, karena tidak ada kompetitor yang memiliki kesiapan infrastruktur. "AKRA satu-satunya perusahaan swasta yang memberikan jasa penyaluran dan penyimpanan BBM yang dipercaya pemerintah," ucapnya.

    Simak: Kasus Investasi, Pandawa Kembalikan Dana Paling Lambat 2017

    Gifar menambahkan, ada peluang bagi AKRA untuk menaikkan peringkat, yakni jika perseroan mampu mencapai target penjualan lahan di kawasan industri dan mempertahankan manajemen biaya yang efisien. "Selain itu tetap menjaga kebijakan keuangan yang konservatif ditunjukkan dengan rasio utang terhadap EBITDA dua kali lebih rendah."

    DESTRIANITA



     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Cara Merawat Lidah Mertua, Tanaman Hias yang Sedang Digemari

    Saat ini banyak orang yang sedang hobi memelihara tanaman hias. Termasuk tanaman Lidah Mertua. Bagai cara merawatnya?