Pasar Industri Alat Kesehatan Indonesia Potensial  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi kesehatan. zanii.com

    Ilustrasi kesehatan. zanii.com

    TEMPO.COJakarta - Pasar untuk industri alat kesehatan Indonesia dinilai memiliki potensi besar, demikian disampaikan Ketua Umum Gabungan Perusahaan Alat-alat Kesehatan dan Laboratorium Indonesia (Gakeslab) Sugihadi. "Potensi pasarnya sangat besar. Terlebih dengan adanya Program Jaminan Kesehatan Nasional (JKN), potensinya bagus sekali," kata Sugihadi di Jakarta, Senin, 21 November 2016.

    Sugihadi menyampaikan potensi tersebut selaiknya diisi industri dalam negeri. Namun pasar dalam negeri saat ini baru memenuhi 10 persen dari kebutuhan yang ada.

    Ia berharap industri alat kesehatan dari luar negeri mau menggandeng industri dalam negeri untuk memproduksi dan mengembangkan alat kesehatan di Indonesia. Pasalnya, industri ini membutuhkan teknologi tinggi yang kerap lebih banyak dimiliki produsen asing.

    "Presiden Joko Widodo dalam hal ini memberikan kemudahan dan mendorong industri alat kesehatan di dalam negeri. Ini adalah kesempatan yang baik," ujar Sugihadi.

    Ia menambahkan, dalam Peta Jalan Industri Alat Kesehatan Nasional, industri dalam negeri menargetkan untuk memenuhi kebutuhan dalam negeri hingga 30 persen pada 2030.

    ANTARA


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Jangan Unggah Sertifikat Vaksinasi Covid-19 ke Media Sosial

    Menkominfo Johnny G. Plate menjelaskan sejumlah bahaya bila penerima vaksin Sinovac mengunggah atau membagikan foto sertifikat vaksinasi Covid-19.