Rusia Tertarik Proyek Jalur Kereta Surabaya-Malang

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi penggantian/perawatan rel kereta. ANTARA/Prasetia Fauzani

    Ilustrasi penggantian/perawatan rel kereta. ANTARA/Prasetia Fauzani

    TEMPO.CO, Jakarta - Direktorat Jenderal Perkeretaapian Kementerian Perhubungan menawarkan kepada Rusia dapat menjajaki dan mengembangkan jalur kereta api Surabaya-Malang.

    Direktur Jenderal Perkeretaapian Kementerian Perhubungan Prasetyo Boeditjahjono mengatakan kementeriannya berharap agar pembangunan jalur kereta api untuk perkeretaapian di Provinsi Kalimantan Timur dapat berlanjut setelah investor Rusia menyatakan minatnya.

    "Kemenhub sudah mengundang pihak Rusia untuk berdiskusi mengenai tindak lanjut atas rencana tersebut," katanya, dalam keterangan tertulis di Jakarta, Selasa 15 November 2016.

    Baca juga:
    Mantan Pimpinan KPK Jadi Saksi Ahli Kasus Ahok
    Yu Jum, Ratu Gudeg Yogya, Telah Tiada

    Prasetyo mengatakan Kementerian Perhubungan memprioritaskan pengembangan lintas Surabaya- Malang.  Menurut dia, jalur KA dengan panjang 92 kilometer tersebut termasuk jalur yang padat, sehingga perlu adanya pengembangan. Untuk menunjukkan ketertarikan pada kegiatan ini, pihak Rusia telah mengirimkan perwakilan untuk berkunjung ke lokasi dan melakukan survei pada lintas tersebut.

    Prasetyo menilai proyek tersebut akan bersifat komersial, sehingga memang diarahkan kepada investor Rusia. Namun bentuk kerja sama dan besaran nilai investasi belum dapat disampaikan karena masih dalam tahap awal pembicaraan. Dia menambahkan, kondisi jalur kereta api yang masih "single track" atau jalur tunggal menjadi dasar pertimbangan Pemerintah untuk fokus pada pengembangan jalur tersebut.

    ANTARA


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Forbes: Ada Perempuan Indonesia yang Lebih Berpengaruh Daripada Sri Mulyani

    Berikut sosok sejumlah wanita Indonesia dalam daftar "The World's 100 Most Powerful Women 2020" versi Forbes. Salah satu perempuan itu Sri Mulyani.