Presiden Jokowi Resmikan Dua PLTU di Riau Akhir 2016

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • TEMPO/Budi Purwanto

    TEMPO/Budi Purwanto

    TEMPO.CO, Jakarta - Presiden Joko Widodo dijadwalkan meresmikan dua proyek Pembangkit Listrik Tenaga Uap di Pekanbaru dan Dumai, 8 Desember mendatang.

    Sekretaris Daerah Provinsi Riau Ahmad Hijazi mengatakan Pemerintah Provinsi Riau telah mendapatkan konfirmasi dari pihak Kantor Staf Kepresidenan untuk memastikan jadwal ini. Kedatangan Presiden juga akan memperingati Hari Anti Korupsi Internasional dan meresmikan pembangunan proyek (groundbreaking) tol trans Sumatra Pekanbaru-Dumai.

    “Kami telah melakukan rapat persiapan untuk menyambut kunjungan kerja Presiden Joko Widodo yang meresmikan PLTU Tenayan Rya di Pekanbaru dan Dumai,” kata Ahmad Hijazi, Jumat (11 November 2016).

    PLTU Tenayan Raya berkapasitas 2x110 MW dengan bahan bakar batu bara. Sedangkan PLTU Dumai berkapasitas 2x100 mw yang ditempatkan di Kawasan Industri Dumai. Pembangkit listrik tersebut diharapkan dapat memenuhi kebutuhan listrik di daerah-daerah terpencil di provinsi itu.

    Riau saat ini memiliki beberapa pembangkit listrik, yaitu LTG Teluk Lembu di Pekanbaru 145,2 MW, PLTA Koto Panjang di Kampar 95,7 MW dan Balai Pungut di Duri, Bengkalis 129,7 MW ditambah  167 MW dari pembangkit di Sumatra Barat.

    Presiden Joko Widodo juga akan meresmikan dua unit gardu induk yang berguna untuk memisah arus listrik khusus ke Riau. Jika tidak memilki gardu induk, pembangkit listrik tersebut akan masuk ke jaringan listrik di Sumatra.

    Riau membutuhkan 19 gardu induk untuk mengatasi krisis listrik di daerahnya. Saat ini, Riau masih memiliki 8 gardu induk. Pemerintah telah mengatakan pemerintah telah mengajukan kepada PLN untuk pembangunan gardu induk. Namun, masih terkendala oleh proses investasi PLN yang membutuhkan waktu.

    Ahmad mengatakan penambahan daya dan energi listrik di Riau ini diyakini bisa mendorong elektrifikasi Riau hingga ke daerah pelosok. Perekonomian Riau juga akan mengalami percepatan karena adanya keberimbangan supply dan demand energi listrik.

    "Kita juga mendorong agar lembaga terkait seperti PLN dan ESDM untuk bisa segera merampungkan proyek besar elektrifikasi tersebut," katanya.

    BISNIS.COM


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Waspadai Komplikasi Darah Akibat Covid-19

    Komplikasi darah juga dapat muncul pasca terinfeksi Covid-19. Lakukan pemeriksaan preventif, bahan ketiksa sudah sembuh.