Rupiah Melemah, Ini Penjelasan Menteri Sri Mulyani  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Menteri Keuangan Sri Mulyani menyampaikan pencapaian realisasi dan evaluasi program pengampunan pajak periode pertama di Kementerian Keuangan, Jakarta, 14 Oktober 2016. Periode I program pengampunan pajak harta terdeklarasi mencapai Rp3.826,81 triliun. ANTARA/Puspa Perwitasari

    Menteri Keuangan Sri Mulyani menyampaikan pencapaian realisasi dan evaluasi program pengampunan pajak periode pertama di Kementerian Keuangan, Jakarta, 14 Oktober 2016. Periode I program pengampunan pajak harta terdeklarasi mencapai Rp3.826,81 triliun. ANTARA/Puspa Perwitasari

    TEMPO.COJakarta - Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati membantah melemahnya rupiah di pasar spot hingga menembus level Rp 13.700 per dolar Amerika Serikat disebabkan kaburnya investor dari pasar surat utang. Menurut dia, investor tengah melakukan penyesuaian atau repositioning untuk melihat risiko pasar.

    "Mereka melakukan dari posisi relatif harga yang dimiliki dan prospek yang dilihat. Kalau mereka punya harapan terhadap situasi AS, mereka akan memilih dan melihat apakah risikonya lebih besar atau lebih kecil," kata Sri Mulyani di Kementerian Koordinator Perekonomian, Jakarta, Jumat, 11 November 2016.

    Sri Mulyani menegaskan risiko yang ada saat ini sebenarnya kecil. Profil dan rasio utang pemerintah rendah. Defisit Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara pun kecil dibandingkan negara lain. "Surat utang kita, dari sisi risiko, sangat kecil. Jadi tidak ada alasan untuk khawatir terhadap fondasi pengelolaan APBN sehingga harus melepaskan SBN (Surat Berharga Negara)."

    Menurut Sri Mulyani, pemerintah telah melihat seluruh kondisi fundamental perekonomian yang dapat mempengaruhi rupiah. Menurut dia, pertumbuhan ekonomi Indonesia relatif paling tinggi di dunia. "Eksposur utang negara dan swasta, kami sudah track itu, relatif dalam posisi lebih kecil," tuturnya.

    ANGELINA ANJAR SAWITRI

    Baca juga:
    Trump Jadi Presiden Amerika Serikat, Ini yang Akan Diawasi Sri Mulyani
    Jonan: Kementerian ESDM Serap Anggaran 50 Persen

     


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Aman dan Nyaman Liburan Lebaran Idul Fitri 1442 H

    Ada sejumlah protokol kesehatan yang sebaiknya Anda terapkan kala libur lebaran 2021. Termasuk saat Salat Idul Fitri 1442H