Rupiah Melemah Tujuh Poin

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • TEMPO/Imam Sukamto

    TEMPO/Imam Sukamto

    TEMPO.CO, Jakarta - Nilai tukar rupiah yang ditransaksikan antar bank di Jakarta pada Rabu sore 2 NOvember 2016 bergerak melemah sebesar tujuh poin menjadi Rp13.056, dibandingkan sebelumnya di posisi Rp13.049 per dolar AS.

    "Mayoritas mata uang komoditas, termasuk rupiah bergerak melemah terhadap dolar AS di tengah harga minyak mentah dunia yang cenderung mengalami tekanan," kata pengamat pasar uang Bank Woori Saudara Indonesia Tbk, Rully Nova di Jakarta, Rabu.

    Harga minyak mentah jenis WTI pada Rabu (2 NOvember 2016) sore ini, terpantau berada di level 46,00 dolar AS per barel, turun 1,44 persen. Sementara minyak mentah jenis Brent di posisi 47,53 dolar AS per barel, melemah 1,27 persen.

    Kendati demikian, menurut dia, depresiasi rupiah relatif masih terbatas seiring dengan sejumlah data ekonomi domestik seperti inflasi yang dirilis masih berada di level rendah, serta adanya optimisme produk domestik bruto (PDB) kuartal III yang masih akan mencatatkan pertumbuhan.

    Ekonom Samuel Sekuritas Rangga Cipta menambahkan bahwa secara umum, menjelang pertemuan Komite Pasar Terbuka Federal (FOMC) ketidakpastian di pasar uang masih tinggi terlihat dari sejumlah mata uang di negara berkembang cenderung melemah.

    "Fokus saat ini tertuju pada hasil pertemuan FOMC yang akan segera dirilis," katanya.

    Sementara itu, dalam kurs tengah Bank Indonesia (BI) pada Rabu 2 November 2016 mencatat nilai tukar rupiah bergerak melemah menjadi Rp13.058 dibandingkan Selasa (1 November 2016) Rp13.036.

    ANTARA


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Ada 17 Hari dalam Daftar Libur Nasional dan Sisa Cuti Bersama 2021

    SKB Tiga Menteri memangkas 7 hari cuti bersama 2021 menjadi 2 hari saja. Pemotongan itu dilakukan demi menahan lonjakan kasus Covid-19.