La Nina Ancam Produksi Kopi Nasional

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Seorang warga memanen kopi Robusta di perkebunan kopi Desa Batursari, Candiroto, Temanggung, Jawa Tengah, Selasa (24/7). ANTARA/Anis Efizudin

    Seorang warga memanen kopi Robusta di perkebunan kopi Desa Batursari, Candiroto, Temanggung, Jawa Tengah, Selasa (24/7). ANTARA/Anis Efizudin

    TEMPO.CO, Jakarta - Produksi kopi nasional diprediksi terus tertekan tahun ini seiring dengan ancaman La Nina. Ketua Umum Asosiasi Eksportir Kopi Indonesia (AEKI) Irfan Anwar mengatakan faktor cuaca membuat produksi kopi merosot. Curah hujan yang tinggi akibat La Nina membuat masa panen dan kualitas biji kopi yang dihasilkan terganggu.

    Hal ini turut membuat realisasi ekspor menurun. AEKI memprediksi ekspor kopi Tanah Air pada 2016 berada di bawah realisasi tahun lalu yang sebanyak 400 ribu ton. Padahal volume ekspor kopi Tanah Air sebelumnya ditargetkan sekitar 500 ribu ton tahun ini. “Produksi turun 30-40 persen,” kata dia kepada Bisnis, Senin, 31 Oktober 2016.

    Pemerintah pun sebelumnya memproyeksi nilai ekspor kopi nasional bakal tumbuh 10-15 persen sepanjang 2016 seiring dengan tren peningkatan permintaan kopi secara global.

    Sayangnya, Irfan belum bersedia menyebutkan volume ekspor hingga saat ini karena data AEKI belum tersedia. Adapun pasar ekspor utama kopi nasional adalah AS, Jerman, Jepang, Italia, dan Malaysia.

    Dia melanjutkan, sebenarnya permintaan terhadap kopi Indonesia dari luar negeri terus meningkat. Harganya pun sedang berada di level tinggi. Namun terbatasnya suplai menjadi kendala tersendiri bagi para pelaku usaha.

    Data Badan Pusat Statistik (BPS) menunjukkan, selama Januari-September 2016, nilai ekspor kopi Indonesia merosot hingga 30,27 persen secara year-on-year menjadi US$ 644,24 juta dari periode yang sama tahun sebelumnya yang mencapai US$ 923,89 juta.

    BISNIS.COM


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Cara Merawat Lidah Mertua, Tanaman Hias yang Sedang Digemari

    Saat ini banyak orang yang sedang hobi memelihara tanaman hias. Termasuk tanaman Lidah Mertua. Bagai cara merawatnya?