Rupiah Menguat ke 12.984 per Dolar AS

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • TEMPO/Eko Siswono Toyudho

    TEMPO/Eko Siswono Toyudho

    TEMPO.CO, Jakarta - Nilai tukar rupiah di pasar uang spot antarbank Jakarta, Kamis sore, 20 Oktober 2016 menguat sebesar 49 poin menjadi Rp12.984, dibandingkan sebelumnya di posisi Rp13.033 per dolar AS.

    Pengamat pasar uang Bank Woori Saudara Indonesia, Rully Nova, mengatakan bahwa sentimen pemangkasan suku bunga acuan Bank Indonesia (7-day Reverse Repo Rate) menjadi 4,75 persen dari lima persen menjaga harapan pertumbuhan ekonomi nasional.

    "Pemangkasan 7-day Reverse Repo Rate akan mendorong permintaan kredit untuk usaha meningkat sehingga aktivitas ekonmi dapat bergerak lebih baik yakng akhirnya membuka momentum bagi ekonomi nasional," kata Rully Nova.

    Di sisi lain, lanjut dia, harga minyak yang cenderung stabil juga mempengaruhi mata uang dolar AS untuk tertekan terhadap mayoritas mata uang dunia. Terpantau harga minyak jenis WTI Crude berada di level 51,11 dolar AS per barel, dan Brent Crude di posisi 52,24 dolar AS per barel, pada Kamis sore 20 Oktober 2016.

    "Sentimen eksternal kurang mendukung bagi dolar AS untuk terapresiasi," katanya.

    Apalagi, lanjut Rully, sentimen Bank Sentral AS atau The Fed mengenai kenaikan suku bunga acuannya juga belum ada kepastian sehingga mendorong pelaku pasar untuk berspekulasi di pasar negara berkembang.

    Ekonom Samuel Sekuritas Rangga Cipta menambahkan bahwa mata uang rupiah menguat terhadap dolar AS bersamaan dengan kurs di kawasan Asia sejalan dengan berkurangnya sentimen negatif di pasar global.

    "Harga komoditas yang menguat mengurangi sentimen negatif eksternal," kata Rangga.

    Sementara itu, menurut kurs tengah Bank Indonesia (BI) pada Kamis ini, rupiah bergerak menguat menjadi Rp 12.999 dibandingkan Rabu, 19 Oktober 2016 Rp 13.007 per dolar AS.

    ANTARA


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Pemprov DKI Putuskan Kalender Pendidikan Mulai 13 Juli 2020

    Pemprov DKI Jakarta menetapkan kalender pendidikan 2020/2021 dimulai 13 Juli 2020 dan selesai di Juni 2021. Pada Juli 2021, masuk kalender berikutnya.