Diresmikan Presiden, Ini Kegunaan Pesawat Air Tractor  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Pesawat Air Tractor (AT802) yang akan membawa BBM ke wilayah Krayan dari Bandara Juwata, Tarakan, Kalimantan Utara, 17 Juni 2016.  Saat kelangkaan BBM, harga bensin di Krayan Selatan mencapai Rp 50.000/liter pada 2014 lalu. ANTARA/Hafidz Mubarak A.

    Pesawat Air Tractor (AT802) yang akan membawa BBM ke wilayah Krayan dari Bandara Juwata, Tarakan, Kalimantan Utara, 17 Juni 2016. Saat kelangkaan BBM, harga bensin di Krayan Selatan mencapai Rp 50.000/liter pada 2014 lalu. ANTARA/Hafidz Mubarak A.

    TEMPO.CO, Jakarta - Presiden Joko Widodo meresmikan pengoperasian pesawat Air Tractor yang difungsikan untuk mengangkut BBM ke sejumlah daerah di wilayah pegunungan Papua, di Kabupaten Yahukimo, Selasa, 18 Oktober 2016.

    Direktur Utama Pertamina Dwi Soetjipto menjelaskan, pesawat tersebut dapat menjadi solusi untuk menyalurkan BBM ke wilayah yang belum memiliki akses jalan darat.

    "Kami lakukan pengadaan pesawat khusus pengangkut BBM, yakni Air Tractor yang berkapasitas 4.000 liter dan dioperasikan anak perusahaan Pertamina, yakni Pelita Air Service," ujarnya.

    Menurut Dwi Soetjipto, Pertamina kini mengoperasikan dua unit Air tractor, satu untuk Kalimantan Utara dan satu untuk Papua yang kini sudah difungsikan.

    "Pesawat Air Tractor untuk Papua digunakan untuk mendistribusikan BBM dari Kabupaten Mimika ke Kabupaten Puncak, Tolikara, Membramo Tengah, Yalimo, dan Intan Jaya," kata dia.

    Khusus untuk wilayah Papua, Pertamina tidak hanya memanfaatkan jalur udara untuk mengatasi tak tersedianya jalur darat untuk mendistribusikan BBM.

    "Sedangkan melalui Sungai dan laut, BBM didistribusikan ke Kabupaten Membramo Raya. Untuk Kabupaten Pegunungan Arfak, Papua Barat, didistribusikan melalui jalur darat," imbuhnya.

    Sehari sebelumnya, Presiden Joko Widodo menegaskan bahwa harga BBM di wilayah timur Indonesia, khususnya Papua, harus sama dengan yang ada di kawasan barat dan tengah.

    "Besok saya akan resmikan total di Yahukimo. Ada ketidakadilan, di sini harganya ada yang sampai Rp 100 ribu per liter, saya tidak bisa seperti itu. Kalau di barat dan tengah harganya segitu, ya di sini (timur) harusnya sama." ujarnya.

    Ia menyatakan harus ada pemerataan pembangunan di seluruh Indonesia, termasuk juga untuk harga BBM, terlebih untuk BBM bersubsidi.

    "Menteri BUMN dan Dirut Pertamina menyampaikan ke saya, kalau BBM harga Rp 7.000 ruginya banyak sekali, tapi saya bilang ini bukan masalah untung dan rugi. Saya minta kepada ibu menteri untuk carikan jalan keluar agar harganya sama," tandas Presiden Jokowi.

    Presiden pun memandang dengan adanya pemerataan harga BBM di Papua, khususnya di wilayah pegunungan, akan membawa dampak kepada seluruh lini pembangunan.

    "Yang paling penting dengan ini harus ada pergerakan ekonomi di sini, listriknya juga sudah berlebih, harga BBM juga sama," imbuhnya.

    ANTARA


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Protokol PSBB Masa Transisi di DKI Jakarta, Ada Rem Darurat

    Pemerintah Provinsi DKI Jakarta memberlakukan PSBB Masa Transisi mulai 5 Juni 2020. Sejumlah protokol harus dipatuhi untuk menghindari Rem Darurat.