IHSG Ditutup Menguat 1,11 Persen ke Level 5399,88

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Pergerakan saham di lantai Bursa Efek Indonesia, Jakarta, 18 Maret 2016.  IHSG ditutup flat di level yang hampir sama dengan kemarin yakni 4.885,71 naik 0,02 poin atau 0%. TEMPO/Tony Hartawan

    Pergerakan saham di lantai Bursa Efek Indonesia, Jakarta, 18 Maret 2016. IHSG ditutup flat di level yang hampir sama dengan kemarin yakni 4.885,71 naik 0,02 poin atau 0%. TEMPO/Tony Hartawan

    TEMPO.CO, Jakarta - Indeks Harga Saham Gabungan atau IHSG pada perdagangan di Bursa Efek Indonesia pada hari ini ditutup menguat 59,48 poin atau 1,11 persen ke level 5399,88, setelah bergerak pada kisaran 5332,08-5408,77.

    Sebelumnya pada perdagangan hari ini IHSG sempat dibuka melemah di level 5338,69, atau turun tipis 1,71 poin atau 0,03 persen dari penutupan kemarin di level 5340,40. Sebanyak 156 saham berhasil menguat, 116 saham melemah, 100 saham stagnan dan 166 saham tidak diperdagangkan dari sebanyak 538 saham yang diperdagangkan di Bursa Efek.

    Adapun pada transaksi perdagangan hari ini melibatkan 8,24 miliar saham, yang diperdagangkan sebanyak 222.044 kali, dengan nilai transaksi Rp 7,34 triliun. Dari sepuluh indeks sektoral yang diperdagangkan, semuanya kompak menguat, dengan kenaikan terbanyak sektor keuangan menguat 1,8 persen, disusul sektor konsumer menguat 1,7 persen.

    Penguatan IHSG juga sejalan dengan penutupan bursa kawasan Asia yang kompak menguat. Adapun Indeks Nikkei 225 Tokyo berhasil menguat 0,49 persen atau 82,12 poin ke level 16856,36, Indeks Hang Seng Hongkong menguat 0,88 persen atau naik 202,01 poin ke level 23233,31.

    Adapun Indeks Shanghai Cina yang sempat melemah di awal dagang berhasil menguat tipis 9,08 persen atau 2,46 poin ke level 3063,81, dan Indeks Strait Times Singapura menguat 0,35 persen atau 9,76 poin ke level 2815,24.

    Menurut pengamat pasar modal dari Samuel Sekuritas Muhammad Al Fatih, kenaikan indeks saham hari ini lebih banyak dipengaruhi dari sentimen domestik. Pasar, menurut dia, merespon positif laporan keuangan BNI kuartal III yang cukup baik, sehingga emiten tersebut mendorong kenaikan di indeks sektor keuangan.

    Laporan keuangan BNI juga mengobati kekecewaan pasar atas kinerja Bank Mandiri yang tak sesuai ekspektasi pasar. “Kelihatannya dinetralisir, jadi saham-saham keuangan mengalami rebound wajar,” ucap Muhammad Al Fatih saat dihubungi Jumat, 14 Oktober 2016.

    Selain itu, menurut Muhammad, pelantikan Ignasius Jonan sebagai Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral dan Arcandra Tahar sebagai wakil menteri menjadi katalis positif bagi pelaku pasar. “Jonan ketika memegang di perhubungan banyak mengambil terobosan, jadi diharapkan bisa melanjutkannya di sektor migas. Sedangkan Arcandra dinilai profesional di bidang itu, jadi kombinasi yang bagus di Kementerian  ESDM,” ujar Muhammad.

    Pada perdagangan pekan depan, Muhammad memperkirakan pasar masih akan mempertimbangkan sentimen regional, seperti Bank Sentral Amerika yang akan menaikkan suku bunga. Pasar juga masih wait and see terhadap rilis laporan keuangan beberapa emiten pada kuartal III. “Beberapa hari ke depan kira-kira IHSG berada di support 5320 dan resisten 5490,” kata Muhammad.

    DESTRIANITA


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Ada 17 Hari dalam Daftar Libur Nasional dan Sisa Cuti Bersama 2021

    SKB Tiga Menteri memangkas 7 hari cuti bersama 2021 menjadi 2 hari saja. Pemotongan itu dilakukan demi menahan lonjakan kasus Covid-19.