BUMN Logistik Minati Usaha Pusat Logistik Berikat

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Tentara berjaga di area Pusat Logistik Berikat (PLB), saat peresmian oleh Presiden Jokowi di kawasan Industri Cipta Krida Bahari, Jakarta, 10 Maret 2016. Peresmian ini berbarengan dengan kelahiran cucu pertama Jokowi di Solo. TEMPO/Subekti.

    Tentara berjaga di area Pusat Logistik Berikat (PLB), saat peresmian oleh Presiden Jokowi di kawasan Industri Cipta Krida Bahari, Jakarta, 10 Maret 2016. Peresmian ini berbarengan dengan kelahiran cucu pertama Jokowi di Solo. TEMPO/Subekti.

    TEMPO.CO, Jakarta - Badan Usaha Milik Negara PT Bhanda Ghara Reksa (Persero) mulai melirik bisnis baru dalam industri logistik yaitu Pusat Logistik Berikat.


    Nofrisel, Direktur Operasional PT Bhanda Ghara Reksa (BGR) mengatakan pihaknya tengah merencanakan model bisnis baru yaitu membuka Pusat Logistik Berikat (PLB) yang menjadi salah satu program dalam Paket Kebijakan Ekonomi Jilid II. “Kami melihat ada peluang bisnis lain untuk PLB,” kata Nofrisel saat dihubungi Bisnis, (13 Oktober 2016).

    Meskipun demikian, Nofrisel belum membeberkan lebih lanjut komoditas apa serta kapan BGR akan mempersiapkan PLB. Menurut catatan Bisnis, PLB merupakan salah satu program dari serangkaian jilid dalam Paket Kebijakan Ekonomi memiliki prospek yang bagus.

    Hal senada disampaikan oleh World Bank yang menilai secara umum paket kebijakan yang dikeluarkan pemerintah sudah cukup bagus, namun PLB adalah paket terbaik yang berdampak positif dalam menunjang perbaikan sektor logistik di Indonesia. Hal itu didorong oleh kekuatan Indonesia pada sektor garmen.

    Menurut World Bank, pembentukan PLB telah memotong rantai pasok impor. Dari industri garmen kapas pun bisa diimpor langsung hingga ke dalam negeri. Sebelumnya kapas hanya sampai Malaysia. Oleh sebab itu diharapkan dengan sistem PLB, industri garmen dapat mengelola pasokan produksi dan bahan baku dengan mudah.

    Selain PLB, Nofrisel tak menampik pihaknya juga masih terbuka pada kerja sama kepelabuhanan, misalnya pembangunan cold storage pada pelabuhan perikanan. Salah satunya adalah Pelabuhan Perikanan di Tegal, Jawa Tengah.

    “Pada prinsipnya BGR tetap berencana mengelola coldstorage tahun depan, tetapi untuk Pelabuhan Tegal ini belum ada pembicaraan apapun,” tuturnya.

    Saat ini, perseroan tercatat tengah mempersiapkan depo kontainer dan cold storage di Bitung, Sulawesi Utara untuk industri perikananseiring dengan rencana pembangunan Kawasan Ekonomi Khusus (KEK) di kawasan tersebut.

    Guna mengoptimalkan daerah Bitung sebagai Kawasan Ekonomi Khusus (KEK) maka BGR akan bekerjasama dengan Maersk Line dan perusahaan pengembangan IT guna mengembangkan infrastruktur depo kontainer dan cold storage.



     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Rekaman 8 Menit 46 Detik Drama Kematian George Floyd

    Protes kematian George Floyd berkecamuk dari Minneapolis ke berbagai kota besar lainnya di AS. Garda Nasional dikerahkan. Trump ditandai oleh Twitter.