Tunggu Smelter, Sektor Tambang Diprediksi Pulih pada 2018

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Penambang masih mengangkut material tanah yang mengandung emas menggunakan sepeda motor dari areal pertambangan ilegal di Gunung Botak, Pulau Buru, Maluku, 17 November 2015. Area tambang Gunung Botak memiliki luas sekitar 250 hektar dan mulai beroperasi sejak tahun 2011. ANTARA/Jimmy Ayal

    Penambang masih mengangkut material tanah yang mengandung emas menggunakan sepeda motor dari areal pertambangan ilegal di Gunung Botak, Pulau Buru, Maluku, 17 November 2015. Area tambang Gunung Botak memiliki luas sekitar 250 hektar dan mulai beroperasi sejak tahun 2011. ANTARA/Jimmy Ayal

    TEMPO.CO, Jakarta - Ekonom dari Institute for Development of Economics and Finance (Indef), Aviliani, memperkirakan kinerja sektor pertambangan yang tengah menurun dan melemah dalam kurun waktu beberapa tahun terakhir masih akan berlanjut. Ia memperkirakan sektor pertambangan baru akan pulih paling cepat pada 2018 atau 2019.

    "Tambang baru membaik pada 2018-2019 karena menunggu smelter. Repot juga kalau belum punya, enggak bisa apa-apa sekarang," ujar Aviliani di Hotel Ritz-Carlton, Mega Kuningan, Jakarta, Kamis, 13 Oktober 2016.

    Menurut Aviliani, hal tersebut terkait dengan kebijakan pelarangan ekspor mineral yang berlangsung sejak 2014. Pemerintah telah mewajibkan perusahaan tambang membangun fasilitas pengolahan dan pemurnian (smelter).

    Dalam Undang-Undang Mineral dan Batu Bara Tahun 2009 juga disebutkan, jika perusahaan tambang belum membangun smelter, perusahaan tidak lagi diperbolehkan mengekspor bahan mineral mentah. Menurut Aviliani, hal itu sangat berpengaruh pada kinerja sektor tambang. Meskipun saat ini harga komoditas tambang sudah mulai membaik.

    Sementara itu, Ketua Dewan Komisioner Otoritas Jasa Keuangan (OJK) Muliaman D. Hadad menuturkan sektor pertambangan masih mendominasi di komposisi rasio kredit macet (NPL) perbankan. Saat ini NPL perbankan gross masih berada di kisaran 3,2 persen dan nett sebesar 1,4 persen. "NPL itu sisa 2015, terutama datang dari sektor pertambangan dan pendukungnya," katanya.

    Muliaman berujar, pertumbuhan kredit saat ini juga masih rendah di angka 6-7 persen (YOY) hingga Agustus lalu. Menurut dia, pertumbuhan kredit rupiah cenderung lebih menggembirakan dibanding kredit valuta asing (valas).

    GHOIDA RAHMAH



     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Data yang Dikumpulkan Facebook Juga Melalui Instagram dan WhatsApp

    Meskipun sudah menjadi rahasia umum bahwa Facebook mengumpulkan data dari penggunanya, tidak banyak yang menyadari jenis data apa yang dikumpulkan.