TEI 2016, Mendag Saksikan Kontrak Dagang US$ 97 Juta

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Menteri Perdagangan Enggartiasto Lukita meninjau Pasar Modern BSD, Serpong, Tangerang, 7 Agustus 2016. Tempo/Angelina Anjar Sawitri

    Menteri Perdagangan Enggartiasto Lukita meninjau Pasar Modern BSD, Serpong, Tangerang, 7 Agustus 2016. Tempo/Angelina Anjar Sawitri

    TEMPO.CO, Jakarta - Menteri Perdagangan Enggartiasto Lukita menyaksikan penandatanganan 10 kontrak dagang dari program misi pembelian sesi pertama senilai 97 juta dolar AS pada pameran dagang berskala internasional Trade Expo Indonesia (TEI) 2016.

    "Penandatanganan kontrak dagang ini sangat menjanjikan. Ini menunjukkan bahwa selain masih diminati, produk Indonesia juga mampu bersaing di pasar global," kata Enggar di JIExpo Kemayoran, Jakarta, Rabu (12 Oktober 2016).

    Penandatangan tersebut juga disaksikan oleh Menteri Luar Negeri Retno Marsudi, Menteri Perindustrian Airlangga Hartarto, dan Ketua Kamar Dagang dan Industri (Kadin) Indonesia Rosan P. Roeslani.

    Penandatanganan dilakukan oleh perusahaan-perusahaan asal Kanada, Amerika Serikat (AS), India, Spanyol, Taiwan, Rusia, Australia, dan Swiss dengan perusahaan dan eksportir Indonesia dengan total transaksi mencapai 97.279.511 dolar AS.

    Menurut Enggar, penandatanganan tersebut merupakan bukti dan konsistensi dari perwakilan dagang Indonesia di luar negeri dalam memberikan kontribusinya terhadap peningkatan ekspor nasional.

    "Melalui kontrak dagang ini, perwakilan dagang di luar negeri, yaitu para Atase Perdagangan dan Indonesian Trade Promotion Centre (ITPC) terus membuktikan kemampuannya menjadi ujung tombak dalam mendukung peningkatan ekspor nasional," ujar Enggar.

    Ia menyampaikan, dari total nilai tersebut, transaksi terbesar diperoleh dari penandatanganan kontrak dagang antara Firmenich dari Swiss dengan eksportir Indesso untuk produk essential oil.

    Sedangkan transaksi lain diperoleh dari sektor jasa berupa tenaga terampil antara Alliance Aboard Group International dari Australia dengan PT Sukamulia Mandiri Agung.

    "Sektor jasa berpeluang besar menjadi ujung tombak ekspor Indonesia dan masih dapat terus dioptimalkan guna mendongkrak ekspor Indonesia," jelas Mendag optimistis.

    Produk semen juga berhasil mendapatkan kontrak dagang antara lain Taiwan Lead Data Inc. dari Taiwan dengan PT Semen Tonasa.

    Penandatanganan dilakukan oleh American Furnitur Menufacture dari Amerika Serikat dengan CV. Decorus; Teak Heirlooms dari India dengan Gajah Sungging Carving; Moycor VIC, S.L. dari Spanyol dengan CV Abad Jepara; serta The Objet/Indonesia Trade House dengan CV. Kina Citratama.

    Kontrak dagang lainnya diperoleh dari transaksi antara Axia Distributor Corp dari Kanada dengan PT. Klaibaru untuk produk anti-fatigue mat, floor mats, cutting boards, dan modular tiles sebesar; Jans Enterprises dari AS dengan PT. Dua Kelinci untuk produk food and beverage; serta Bumble Bee Seafoods dari AS dengan PT. Harta Samudra untuk produk hasil laut.

    Penandatanganan kontrak dagang masih akan berlangsung pada sesi berikutnya di hari yang sama, yaitu antara lain dari berbagai perusahaan asal Belgia, Malaysia, Taiwan, Singapura, dan Nigeria.

    "Transaksi kontrak dagang dari misi pembelian di hari pertama akan terus bertambah hingga hari terakhir penyelenggaraan TEI 2016. Saya optimis dan yakin TEI 2016 akan mampu menggenjot kinerja ekspor nasional," ujar Enggar.

    ANTARA


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Cara Merawat Lidah Mertua, Tanaman Hias yang Sedang Digemari

    Saat ini banyak orang yang sedang hobi memelihara tanaman hias. Termasuk tanaman Lidah Mertua. Bagai cara merawatnya?