Persediaan AS Turun, Harga Minyak Menguat

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • AP/Hasan Jamali

    AP/Hasan Jamali

    TEMPO.CO, Jakarta - Harga minyak dunia berakhir lebih tinggi pada Kamis atau Jumat pagi WIB (7 Oktober 2016), setelah data resmi menunjukkan penurunan persediaan mingguan minyak mentah Amerika Serikat.

    Patokan AS, minyak mentah West Texas Intermediate (WTI) untuk pengiriman November menambahkan 61 sen menjadi 50,44 dolar AS per barel di New York Mercantile Exchange.

    Sementara itu, patokan Eropa, minyak mentah Brent untuk pengiriman Desember, naik 65 sen menjadi ditutup pada 52,51 dolar AS per barel di London ICE Futures Exchange.

    Pada sesi sebelumnya, Badan Informasi Energi AS (EIA) mengatakan dalam laporan mingguannya bahwa persediaan minyak mentah AS turun tiga juta barel menjadi total 499,7 barel dalam pekan yang berakhir 30 September, merupakan penurunan mingguan kelima berturut-turut.

    Para analis yang disurvei oleh S&P Global Platts telah diperkirakan kenaikan dua juta barel dalam stok minyak mentah AS untuk pekan tersebut.

    Harga minyak telah maju lebih dari 10 persen sejak Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak (OPEC) mencapai kesepakatan pada Rabu lalu (28/9) untuk memangkas produksi minyak mentah untuk pertama kalinya dalam delapan tahun.

    Menteri-menteri minyak kelompok itu diharapkan akan menuntaskan rincian akhir dari kesepakatan pada pertemuan organisasi mereka di Wina pada 30 November.

    Kenaikan harga minyak juga didukung rencana pertemuan anggota OPEC dam Rusia. Menteri Energi dari Arab Saudi, Iran dan Irak akan berada di antara perwakilan dari OPEC dalam pertemuan dengan pejabat Rusia untuk melakukan pembicaraan informal tentang produksi minyak di Istanbul pekan depan, sumber OPEC dan menteri energi Rusia mengatakan, Kamis.

    Menteri Energi Rusia Alexander Novak mengatakan pada Kamis bahwa ia berencana untuk bertemu Sekretaris Jenderal OPEC Mohammed Barkindo di Istanbul, kantor berita RIA melaporkan, menambahkan bahwa ia berencana untuk membahas kesepakatan produksi OPEC dengan menteri dari negara-negara penghasil minyak lainnya.

    Menteri-menteri energi lainnya akan hadir di ibu kota Turki yang menjadi tuan rumah Kongres Energi Dunia, termasuk dari Uni Emirat Arab, Aljazair, Venezuela dan Qatar, yang memegang jabatan presiden OPEC.

    Diperkirakan tidak akan ada keputusan diambil di Istanbul, kata sumber, tetapi pertemuan itu akan menjadi kesempatan bagi para pejabat untuk membahas langkah berikutnya setelah pertemuan di Aljir pekan lalu, demikian Reuters.

    ANTARA


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    BPOM, Panduan Penerapan New Normal di Warung Makan

    BPOM memberi petunjuk mengenai penerapan new normal di berbagai tempat. Ada enam rekomendasi ikhwal tatanan baru ketika mengunjungi warung makan.