Indonesia-Turki Jajaki Kerjasama UMKM

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Suasana pameran Katumbiri Expo 2015 di Jakarta Convention Center, 10 Desember 2015. UMKM rintisan yang mengikuti pameran ini adalah mereka yang dibina oleh Program Kemitraan Bina Lingkungan yang diadakan oleh Badan Usaha Milik Negara. TEMPO/Tony Hartawan

    Suasana pameran Katumbiri Expo 2015 di Jakarta Convention Center, 10 Desember 2015. UMKM rintisan yang mengikuti pameran ini adalah mereka yang dibina oleh Program Kemitraan Bina Lingkungan yang diadakan oleh Badan Usaha Milik Negara. TEMPO/Tony Hartawan

    TEMPO.CO, Jakarta - Pemerintah Kabupaten Bogor, Jawa Barat, menjajaki kerja sama pengembangan pasar UMKM Indonesia dan UKM Turki melalui lembaga KOSGEB di lingkup Uni Eropa dan Asia Tenggara dengan mengadakan komisi kerja gabungan.  "Mereka lebih merespon Kabupaten Bogor karena jumlah UMKM kita mencapai 41 ribu," kata Bupati Bogor, Nurhayati, di Cibinong, Kamis, 29 September 2016.

    Kerja sama tersebut merupakan upaya dalam persiapan menghadapi pasar bebas atau Masyarakat Ekonomi ASEAN.  Pemerintah Turki melalui lembaga KOSGEB tersebut akan banyak memberikan pelatihan terhadap empat hal.

    Di antaranya, meningkatkan kualitas produk, mengelola UMKM dan organisasi yang menaunginya serta kerjasama Bisnis to Bisnis antar UKM kedua negara.

    Nurhayanti menyampaikan, kerjasama yang terjalin akan menguntungkan bagi masyarakat Kabupaten Bogor dan masyarakat Indonesia secara meluas terhadap pembangunan ekonomi dan pembangunan Sumber Daya Manusia (SDM) jika terjalin dengan baik.

    Produk yang paling banyak diminati selain kopi dan teh, ialah produk kulit ular dan buaya, tekstil, tembakau dan bahan baku pembuatan rokok.

    Selain itu, bahan baku benang serta bahan setengah jadi untuk makanan merupakan kerjasama bisnis yang banyak dilakukan pelaku usaha Indonesia ke Turki.

    Sedangkan dari negara Turki, alat-alat mesin pertahanan dan marmer serta sistem kelistrikan dan elektronik menjadi penawaran bagi Indonesia.

    Ketua Forum UMKM Kabupaten Bogor, Haikal Thalib, mengatakan, masyarakat pelaku Usaha Mikro Kecil dan Menengah yang tergabung didalam forum yang dipimpinnya optimistis terhadap jalannya kerjasama tersebut akan memajukan masyarakat Kabupaten Bogor.

    ANTARA


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Pedoman WHO Versus Kondisi di Indonesia untuk Syarat New Normal

    Pemerintah Indonesia dianggap belum memenuhi sejumlah persyaratan yang ditetapkan WHO dalam menjalankan new normal.