Rupiah Selasa Sore Naik Tipis ke Rp 13.125

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Uang rupiah. TEMPO/Eko Siswono Toyudho

    Uang rupiah. TEMPO/Eko Siswono Toyudho

    TEMPO.CO, Jakarta - Nilai tukar rupiah yang ditransaksikan antar bank di Jakarta pada Selasa sore bergerak menguat tipis sebesar empat poin menjadi Rp 13.125 dibandingkan posisi sebelumnya di posisi Rp13.129 per dolar AS.

    Pengamat pasar uang Bank Woori Saudara Indonesia Tbk, Rully Nova mengatakan fluktuasi rupiah bergerak di kisaran sempit menjelang pertemuan Komite Pasar Terbuka Federal (FOMC), sebagian investor yang optimis bank sentral AS belum menaikan suku bunga membuat rupiah terapresiasi meski terbatas.

    "Peluang The Fed menaikan suku bunga masih belum pasti, namun jika melihat data yang dirilis terutama data tenaga kerja yang masih melambat, ada potensi bagi The Fed untuk mempertahankan suku bunganya," kata Rully di Jakarta, Selasa, 20 September 2016.

    Dari dalam negeri, Rully melanjutkan, investor juga sedang menanti arah kebijakan Bank Indonesia. Sedianya BI juga akan mengadakan Rapat Dewan Gubernur (RDG) pada 21-22 September 2016

    Kepala Riset Monex Investindo Futures Ariston Tjendra mengatakan bahwa investor saat ini masih hati-hati dengan dolar AS menjelang pertemuan kebijakan bank sentral AS dalam FOMC.

    "Belum adanya kepastian dapat membuat sentimen terhadap dolar AS masih rapuh," kata Ariston.

    Sementara itu, dalam kurs tengah Bank Indonesia (BI) pada Selasa ini mencatat nilai tukar rupiah bergerak menguat menjadi Rp 13.142 dibandingkan hari sebelumnya, Senin, 19 September 2016 Rp 13.164.

    ANTARA


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Sah Tidak Sah Bitcoin sebagai Alat Pembayaran yang di Indonesia

    Bitcoin menjadi perbincangan publik setelah Tesla, perusahaan milik Elon Musk, membeli aset uang kripto itu. Bagaimana keabsahan Bitcoin di Indonesia?