Harga Emas Turun Tertekan Data Ekonomi AS

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi emas batangan. TEMPO/Aditia Noviansyah

    Ilustrasi emas batangan. TEMPO/Aditia Noviansyah

    TEMPO.CO, Jakarta - Emas berjangka di divisi COMEX New York Mercantile Exchange berakhir turun pada Kamis atau Jumat pagi WIB (16 September 2016) karena data ekonomi AS yang kuat memberikan tekanan terhadap logam mulia.

    Kontrak emas yang paling aktif untuk pengiriman Desember turun 8,1 dolar AS, atau 0,61 persen menjadi 1.318,00 dolar AS per ounce.

    Emas berada di bawah tekanan karena laporan yang dirilis Departemen Tenaga Kerja AS pada Kamis, menunjukkan klaim pengangguran awal meningkat lebih kecil dari yang diperkirakan 1.000 ke tingkat klaim awal 260.000.

    Analis mencatat bahwa hasil ini lebih baik dari perkiraan, dan memberikan tekanan terhadap logam mulia karena laporan tersebut terus menambah ekspektasi pekerjaan yang positif, memberi ruang bagi Federal Reserve AS untuk menaikkan suku bunga berikutnya.

    Laporan indeks harga produsen (PPI), juga dirilis oleh Departemen Tenaga Kerja AS, menunjukkan PPI tetap datar untuk Agustus, tetapi PPI tanpa ukuran makanan dan energi meningkat 1,0 persen pada perubahan tahun-ke-tahun.

    Para analis mencatat bahwa meskipun PPI tetap tidak berubah, kenaikan tahun-ke-tahun juga merupakan berita positif bagi The Fed.

    Logam mulia diletakkan di bawah tekanan lebih lanjut ketika laporan Survei Prospek Bisnis Fed Philadelphia yang dirilis oleh Federal Reserve Philadelphia menunjukkan Indeks Kondisi Bisnis Umum meningkat ke level 12,8, yang analis catat jauh di atas konsensus 4,9.

    Meskipun data AS positif baru ini memberikan kekuatan bagi Fed, beberapa investor berspekulasi bahwa Federal Reserve AS akan mendukung peningkatan suku bunga utamanya selama tahun baru. Namun, harapan tetap bahwa Fed akan menaikkan suku bunga dari 0,50 ke 0,75 selama pertemuan FOMC Desember.

    Menurut alat Fedwatch CME Group, probabilitas tersirat saat ini untuk menaikkan suku bunga dari 0,50 ke 0,75 adalah pada 12 persen di pertemuan September 2016, 19 persen di pertemuan November 2016 dan 46 persen pada pertemuan Desember 2016.

    Emas dicegah dari kejatuhan lebih lanjut, karena indeks dolar AS turun 0,04 pada pukul 18.45 GMT. Indeks adalah ukuran dari dolar terhadap sekeranjang mata uang utama.

    Emas dan dolar biasanya bergerak berlawanan arah, yang berarti jika dolar turun maka emas berjangka akan naik, karena emas yang diukur dengan dolar menjadi lebih murah bagi investor.

    Perak untuk pengiriman Desember turun 2,5 sen, atau 0,13 persen, menjadi 19,041 dolar AS per ounce. Platinum untuk pengiriman Oktober turun 7,1 dolar AS, atau 0,68 persen ditutup pada 1.033,80 dolar AS per ounce, demikian Xinhua melaporkan.

    ANTARA


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    BPOM, Panduan Penerapan New Normal di Warung Makan

    BPOM memberi petunjuk mengenai penerapan new normal di berbagai tempat. Ada enam rekomendasi ikhwal tatanan baru ketika mengunjungi warung makan.