Aplikasi Billing Online Permudah Transaksi Kepabeanan

Oleh:
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Transaksi kepabeanan bisa diselesaikan dengan cepat dan mudah melalui ATM, internet banking, serta metode pembayaran lain.

    Transaksi kepabeanan bisa diselesaikan dengan cepat dan mudah melalui ATM, internet banking, serta metode pembayaran lain.

    INFO BISNIS - Pengguna jasa kepabeanan tidak perlu khawatir dengan kendala waktu pembayaran yang terbatas pada jam kerja perbankan. Direktorat Jenderal Bea dan Cukai menghadirkan billing sistem MPN-G2 yang memberikan pengalaman transaksi praktis, cepat, dan aman bagi pengguna jasa yang hendak melakukan pembayaran tagihan kepabeanan seperti bea masuk, bea keluar, atau pajak terkait.

    Menurut Direktur Kepabeanan Internasional dan Antar-Lembaga Robert L. Marbun, Modul Penerimaan Negara Generasi Kedua (MPN G2) merupakan sistem penerimaan negara yang menggunakan surat setoran elektronik, yaitu surat setoran yang berdasarkan pada sistem billing.

    “Secara sederhana ini merupakan sistem pembayaran berbagai macam pajak secara elektronik tanpa perlu membuat Surat Setoran (SSP, SSBP, SSPB) secara manual. Nantinya hanya dengan memasukkan kode billing, pembayaran pajak, bea & cukai, dan Penerimaan Negara Bukan Pajak (PNBP) bisa diselesaikan dengan cepat dan mudah melalui ATM, internet banking, dan metode pembayaran lain,” kata Robert.

    Kode billing ini prinsipnya hampir sama dengan kode pembayaran yang kita peroleh ketika kita memesan tiket pesawat. Setelah mendapatkan kode billing, pengguna jasa dapat menggunakannya untuk membayar di tempat-tempat yang telah ditentukan.

    Pengguna jasa dalam melakukan pelunasan atas tagihan yang dimiliki akan memperoleh kode billing dari kantor pelayanan Bea dan Cukai serta dari portal pengguna jasa di website Bea Cukai. Kode billing melalui portal pengguna jasa bisa didapat dengan mengakses melalui menu Help aplikasi Registrasi Kepabeanan di website www.beacukai.go.id.

    Ada banyak keuntungan dengan penerapan sistem MPN G2, seperti menekan terjadinya human error dalam perekaman data pembayaran/penyetoran oleh petugas, mempermudah dan menyederhanakan proses pengisian data pembayaran/penyetoran, memberikan kemudahan cara pembayaran karena ada banyak alternatif saluran pembayaran, dan memberikan akses kepada wajib bayar/setor untuk memonitor status pembayaran, serta memberikan keleluasaan wajib pajak/setor untuk merekam data setoran secara mandiri.

    Penerapan sistem ini mengacu pada Peraturan Menteri Keuangan Nomor 32/PMK.05/2014 yang ditetapkan pada 10 Februari 2014 dan mulai diberlakukan mulai awal tahun ini. “Mulai 1 Januari 2016, pembayaran dengan menggunakan kode billing sudah diberlakukan di semua kantor pelayanan Bea Cukai. Ini berarti pembayaran dengan Surat Setoran manual sudah tidak diterima lagi,” ucapnya. (*)


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Peranan Penting Orang Tua dalam Kegiatan Belajar dari Rumah

    Orang tua mempunyai peranan yang besar saat dilaksanakannya kegiatan belajar dari rumah.