Ini Alasan OJK Sebut Momen Tepat untuk Repatriasi Aset  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ketua Dewan Komisioner Otoritas Jasa Keuangan Muliaman Hadad saat ditemui dalam Open House di kediamannya, Jalan Daksa II nomor 15, Kebayoran Baru, Jakarta Selatan, Kamis 7 Juli 2016. Tempo/Diko

    Ketua Dewan Komisioner Otoritas Jasa Keuangan Muliaman Hadad saat ditemui dalam Open House di kediamannya, Jalan Daksa II nomor 15, Kebayoran Baru, Jakarta Selatan, Kamis 7 Juli 2016. Tempo/Diko

    TEMPO.CO, Jakarta - Pemerintah terus menggaungkan program amnesti pajak yang diinisiasi Kementerian Keuangan. Salah satu regulator keuangan pemerintah, Otoritas Jasa Keuangan (OJK), turut mensosialisasi program tersebut kepada para wajib pajak, agar mereka dapat mendeklarasikan asetnya ataupun merepatriasi asetnya yang berada di luar negeri.

    Ketua Dewan Komisioner OJK Muliaman D. Hadad mengatakan diberlakukannya Undang-Undang Nomor 11 Tahun 2016 saat ini menjadi momentum yang tepat bagi para wajib pajak yang memiliki aset di luar negeri untuk menarik hartanya ke Indonesia. Sebab, Indonesia sebagai salah satu emerging market memberi imbal hasil yang lebih tinggi dibanding pasar modal di negara berkembang lain.

    “Kalau dilihat dari segi return, investasi di dalam negeri, seperti membeli properti dan reksa dana, rata-rata Indonesia lebih baik dibanding emerging market yang kesulitan ekonomi, seperti Brasil, Cina, dan Turki,” ujar Muliaman saat memberi sambutan dalam acara BTN Seminar Amnesti dan Investasi Properti di Hotel Kempinski, Jakarta Pusat, Jumat, 19 Agustus 2016.

    BacaDi Depan 2.700 Pengusaha, Jokowi: Tax Amnesty Harus Berhasil

    Imbal hasil itu, ucap Muliaman, harus dibarengi dengan niat wajib pajak membawa dananya masuk ke dalam negeri. Pemerintah juga telah menyiapkan rangkaian proyek yang ditawarkan melalui tiga gerbang masuk penampungan dana repatriasi, yakni bank, manajer investasi, dan perusahaan efek. “Banyak sekali proyek yang ditawarkan. Investasi di real estate, infrastruktur, banyak sekali. Ada waktunya nanti. Potensi ini timing-nya pas untuk dipertimbangkan,” tutur Muliaman.

    Dari sisi industri keuangan dan pasar modal, Muliaman melihat akhir-akhir ini banyak dana asing yang masuk, sehingga menyebabkan indeks harga saham gabungan (IHSG) naik melebihi level 5.400 (lebih dari 18 persen) dari awal 2016. Ia juga melihat potensi penguatan rupiah yang mencerminkan fundamental Indonesia.

    “Ketika dana masuk, industri berkembang lebih dalam, likuiditas di pasar keuangan menjadi lebih banyak, pasar keuangan menjadi likuid, sehingga suku bunga bisa turun. Ini artinya berdampak positif ke depan, sehingga bisa menjadi tempat yang tepat untuk investasi,” kata Muliaman.

    DESTRIANITA



     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Kemendikbud, yang Diperhatikan Saat Murid Belajar dari Rumah

    Solusi menghambat wabah Covid-19 diantaranya adalah belajar dari rumah dengan cara menghentikan sekolah biasa dan menggantinya dengan sekolah online.