SP-APLG: 14 Pilot Lion Air Belum Terima Surat Pemecatan  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Pihak Lion Air memberi keterangan soal pemecatan 14 pilotnya di kantor Lion Air, 3 Agustus 2016. TEMPO/Bagus Prasetiyo

    Pihak Lion Air memberi keterangan soal pemecatan 14 pilotnya di kantor Lion Air, 3 Agustus 2016. TEMPO/Bagus Prasetiyo

    TEMPO.CO, Jakarta - Ketua Serikat Pekerja Asosiasi Pilot Lion Group, Eki Adriansjah, mempertanyakan nasib 14 pilot yang dipecat manajemen Lion Air. Sejak pengumuman pemecatan pada 3 Agustus 2016, sampai saat ini belum ada pemberitahuan resmi dari manajemen Lion Air.

    Eki mengatakan belum bisa menyikapi langkah pemecatan tersebut. "Faktanya, sampai hari ini, 7 Agustus 2016, belum ada surat resmi atau pemberitahuan tertulis apa pun," kata Eki di kantor Lembaga Bantuan Hukum Jakarta, Ahad, 7 Agustus 2016.

    SP-APLG, ujar Eki, mempertanyakan manajemen yang melakukan pemecatan tersebut. Sebab, dari ke-14 nama pilot yang dipecat, terdapat pilot yang sudah lama tidak menjadi pilot Lion Air dan sudah bekerja di maskapai penerbangan lain. "Dengan kata lain, terjadi error in persona," kata dia.

    Baca Juga: 14 Pilot Lion Mengaku 3 Bulan Tak Diizinkan Terbang

    Eki menduga manajemen Lion Air berusaha mengkriminalkan dengan melaporkan ke-14 pilot yang dipecat. Namun ia yakin kepolisian bakal bertindak obyektif. "Beberapa pilot telah dipanggil dan diperiksa penyidik Bareskrim, telah memaparkan seluruh permasalahan dan kronologi secara terbuka serta apa adanya."

    Sebelumnya, Direktur Umum Lion Air Edward Sirait mengatakan pemecatan dan pelaporan ke kepolisian itu terjadi lantaran 14 pilot tersebut melanggar kontrak kerja. Pelanggaran itu antara lain terbang tak sesuai dengan jadwal, menghasut pilot-pilot lain, tak mematuhi pimpinan, dan mempublikasikan hal-hal terkait dengan perusahaan yang bukan merupakan tugas pilot.

    Simak Pula: Serikat Pekerja Asosiasi Pilot Lion Klarifikasi Penundaan Penerbangan

    Selain itu, ucap Edward, pilot-pilot tersebut diduga melakukan sabotase yang berujung delay Lion Air pada 10 Mei lalu. 14 orang tersebut melakukan malpraktek dengan tidak mau menerbangkan pesawat sesuai dengan jadwal yang telah ditetapkan. "Pelanggaran itu merupakan pelanggaran berat."

    ARKHELAUS W. | BAGUS PRASETYO


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Menimbun Kalori Kue Lebaran, seperti Nastar dan Kastengel

    Dua kue favorit masyarakat Indonesia saat lebaran adalah nastar dan kastangel. Waspada, dua kue itu punya tinggi kalori. Bagaimana kue-kue lain?