Juli 2016 Nilai Tukar Petani Jatuh

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi petani menanam bibit padi. ANTARA/Maulana Surya

    Ilustrasi petani menanam bibit padi. ANTARA/Maulana Surya

    TEMPO.CO, Jakarta - Nilai Tukar Petani di Indonesia pada Juli 2016 mengalami kejatuhan akibat lonjakan harga di atas besaran pendapatan yang diperolehnya dealam sebulan.

    Menurut keterangan BPS, nilai tukar petani (NTP) pada Juli 2016 tercatat 101,39. Ini turun 0,08% dibanding NTP bulan lalu. Penurunan NTP dikarenakan Indeks Harga yang Diterima Petani (It) naik sebesar 0,48%, lebih kecil dari kenaikan Indeks Harga yang Dibayar Petani (Ib) sebesar 0,56%.

    Pada Juli 2016, NTP di Provinsi Kepulauan Bangka Belitung mengalami penurunan terbesar (1,67%) dibandingkan dengan penurunan NTP provinsi lainnya. Sebaliknya, NTP Provinsi DI Yogyakarta mengalami kenaikan tertinggi (0,71%) dibandingkan dengan kenaikan NTP provinsi lainnya.

    Pada Juli 2016,  inflasi perdesaan di Indonesia mencapai 0,76% disebabkan oleh naiknya seluruh indeks kelompok penyusun IKRT terutama indeks kelompok bahan makanan. Nilai Tukar Usaha Rumah Tangga Pertanian (NTUP) nasional Juli 2016 sebesar 110,02 atau naik 0,36%  dibanding NTUP bulan sebelumnya.

    BISNIS.COM


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    BPOM, Panduan Penerapan New Normal di Warung Makan

    BPOM memberi petunjuk mengenai penerapan new normal di berbagai tempat. Ada enam rekomendasi ikhwal tatanan baru ketika mengunjungi warung makan.