Pertemuan Gubernur Bank Sentral di Bali, Ini Agendanya  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Gubernur Bank Indonesia (BI) Agus Martowardojo. ANTARA FOTO

    Gubernur Bank Indonesia (BI) Agus Martowardojo. ANTARA FOTO

    TEMPO.CONusa Dua, Bali - Presiden Federal Reserve Bank New York William C. Dudley akan menjadi pembicara dalam pertemuan 11 gubernur bank sentral dan otoritas keuangan Asia Timur dan Pasifik atau EMEAP (Executive Meeting of Asia Pacific Central Banks) di Nusa Dua Bali, hari ini. 

    Seminar bertema "Managung Stability and Growth Under Economic and Monetary Divergence" tersebut juga akan diisi oleh Gubernur Bank Sentral India Raghuram Rajan.

    Paguyuban bank sentral dan otoritas keuangan kembali bertemu dalam EMEAP untuk bertukar pandangan terkait perkembangan ekonomi serta pasar keuangan global dan regional.

    EMEAP yang terbentuk sejak 1991 ini terdiri atas 11 bank sentral, yakni Bank Indonesia, Reserve Bank of Australia, People’s Bank of China, Hong Kong Monetary Authority, Bank of Japan, The Bank of Korea, Bank Negara Malaysia, Reserve Bank of New Zealand, Bangko Sentral ng Pilipinas, Monetary Authority of Singapore, serta Bank of Thailand. 

    Pandangan bersama inilah yang akan mendasari formulasi kebijakan di negara masing-masing untuk mencapai stabilitas ekonomi di tengah beragamnya kondisi ekonomi dan moneter. 

    Gubernur Bank Indonesia Agus Martowardojo akan memberikan sambutan pembukaan sekaligus keynote address dalam diskusi sesi pertama. Mantan Gubernur Bank Indonesia Boediono juga akan berbicara pada kesempatan ini. 

    Bank Indonesia sebagai tuan rumah mengangkat topik tentang kebijakan untuk mengembalikan pertumbuhan ekonomi pasca-krisis di negara maju dan berkembang, misalnya terkait faktor penghambat pemulihan, kebijakan moneter dalam ekonomi terbuka, dan tantangan yang dihadapi ekonomi kecil terbuka. Fokus pembahasan tak lain soal ekonomi Amerika Serikat, Uni Eropa, dan Cina. 

    Pada sesi kedua, para gubernur akan membahas kebijakan moneter, termasuk pengelolaan aliran modal untuk mitigasi risiko pembalikan aliran modal. Selain itu, topik soal kebijakan nilai tukar dalam penyesuaian eksternal didiskusikan dalam acara ini. Adapun pembicara di antaranya Deputi Pelaksana International Monetary Fund (IMF) dan Direktur Pelaksana Otoritas Keuangan Singapura Ravi Menon.

    Pada sesi terakhir, seminar akan mengangkat tentang respons kebijakan untuk meningkat stabilitas keuangan, khususnya di bidang makroprudensial. Pembicara dalam sesi ini adalah Ketua Dewan Komisioner Lembaga Penjamin Simpanan (LPS) Halim Alamsyah, Kepala Otoritas Kebijakan Australia Wayne Byres, dan Bangko Sentral ng Pilipinas Amando Tetangco. 

    Direktur Eksekutif Departemen International BI Aida Budiman mengatakan kerja sama dalam EMEAP dijalin untuk mempertemukan kebijakan antara negara maju dan berkembang. Selanjutnya, hasil seminar akan menjadi masukan saat rapat Gubernur BI. "Misalnya, bagaimana tentang efek Brexit dan kebijakan kekhawatiran soal kenaikan Fed Fun Rate," kata Aida.

    PUTRI ADITYOWATI


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Protokol PSBB Masa Transisi di DKI Jakarta, Ada Rem Darurat

    Pemerintah Provinsi DKI Jakarta memberlakukan PSBB Masa Transisi mulai 5 Juni 2020. Sejumlah protokol harus dipatuhi untuk menghindari Rem Darurat.