Kupon Obligasi Syariah Korporasi Capai 10,22 Persen

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • TEMPO/Eko Siswono Toyudho

    TEMPO/Eko Siswono Toyudho

    TEMPO.CO, Jakarta - Instrumen berbasis syariah diprediksikan bakal laris karena tingginya kepastian bagi hasil (kupon) yang ditawarkan kepada investor hingga double digit.

    PT Penilai Harga Efek Indonesia mencatatkan kupon yang ditawarkan oleh obligasi syariah (sukuk) korporasi per 20 Juli 2016 mencapai 10,22%, sedangkan sukuk negara mencapai 8,28%. Ekonom syariah Syakir Sula menilai bagi hasil tersebut akan menjadi pemanis dan daya tarik bagi investor.

    "Melalui tax amnesty, dana-dana yang akan diserap oleh instrumen syariah berpotensi semakin besar, sebab instrumen syariah belum sebanyak konvensional," kata Syakir, Kamis, 21 Juli 2016.

    Sementara itu, total obligasi syariah yang telah dirilis oleh negara dan korporasi masing-masing senilai Rp 216,95 triliun dan Rp 10,67 triliun. Sebelumnya, Islamic Financial Services Board memperkirakan penerbitan sukuk akan meningkat pada tahun ini kendati sempat tersendat lantaran krisis finansial global dan turunnya harga minyak.

    Meski kupon yang ditawarkan oleh perusahaan dalam instrumen cukup bagus, akan tetapi kalangan investor juga akan memperhatikan kinerja perusahaan yang merilis instrumen syariah itu.

    BISNIS.COM


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Protokol PSBB Masa Transisi di DKI Jakarta, Ada Rem Darurat

    Pemerintah Provinsi DKI Jakarta memberlakukan PSBB Masa Transisi mulai 5 Juni 2020. Sejumlah protokol harus dipatuhi untuk menghindari Rem Darurat.