Disnakertrans Yogyakarta: 5 Perusahaan Belum Bayar THR

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi: Nita Dian

    Ilustrasi: Nita Dian

    TEMPO.CO, Jakarta - Dinas Sosial Tenaga Kerja dan Transmigrasi Kota Yogyakarta menerima lima laporan terkait perusahaan yang belum membayar tunjangan hari raya (THR) untuk karyawannya.

    "Laporan ini kami terima saat libur lebaran, sejak Jumat (1 Juli 2016) hingga Sabtu (9 Juli 2016)," kata Kepala Bidang Pengawasan Ketenagakerjaan dan Hubungan Industrial Dinas Sosial Tenaga Kerja dan Transmigrasi (Dinsosnakertrans) Kota Yogyakarta Rihari Wulandari di Yogyakarta, Senin (11 Juli 2016).

    Berdasarkan laporan yang diterima, perusahaan yang belum membayar tunjangan hari raya (THR) bergerak di berbagai bidang, di antaranya jasa, biro pariwisata, dan penyedia jasa alih daya yang diketahui memiliki cukup banyak karyawan.

    Menurut dia, Dinas Sosial Tenaga Kerja dan Transmigrasi Kota Yogyakarta akan menindaklanjuti laporan yang diterima tersebut dengan melakukan verifikasi dan klarifikasi langsung ke perusahaan terkait.

    "Kami akan lakukan mulai hari ini. Mohon dimaklumi jika konfirmasi baru dilakukan hari ini karena sebelumnya masih libur lebaran," katanya.

    Ia berharap, perusahaan bisa tetap membayar THR untuk para karyawannya termasuk membayarkan sanksi denda sebesar lima persen dari total THR yang harus dibayarkan karena terlambat membayar tunjangan.

    "Kami akan pastikan ini saat melakukan klarifikasi dan konfirmasi ke perusahaan. Jika tidak, maka perusahaan bisa dikenai sanksi administrasi yang lebih berat termasuk pencabutan izin usaha," katanya.

    Posko Pengaduan THR di Dinas Sosial Tenaga Kerja dan Transmigrasi Kota Yogyakarta akan dibuka hingga Rabu (13 Juli 2016). Namun, dinas tetap akan memberikan layanan jika di kemudian hari masih ada laporan mengenai keterlambatan pembayaran THR.

    "Meskipun posko pengaduan sudah tutup. Namun, jika ada pengaduan atau laporan yang masuk pasti tetap akan ditindaklanjuti," kata Kepala Seksi Hubungan Industrial Dinas Sosial Tenaga Kerja dan Transmigrasi Kota Yogyakarta Bob Rinaldi.

    Sementara itu, Sekretaris Jenderal Aliansi Buruh Yogyakarta Kirnadi mengatakan, hanya ada satu perusahaan di Kota Yogyakarta yang dilaporkan belum membayar THR.

    "Laporan masuk sebelum lebaran. Namun, sampai sekarang belum ada konfirmasi apakah perusahaan sudah membayar THR atau belum," katanya.

    BISNIS.COM


  • THR
  •  

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Pedoman WHO Versus Kondisi di Indonesia untuk Syarat New Normal

    Pemerintah Indonesia dianggap belum memenuhi sejumlah persyaratan yang ditetapkan WHO dalam menjalankan new normal.