Bank DBS Raih Penghargaan Jadi Bank Digital Terbaik di Dunia

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • business-standard.com

    business-standard.com

    TEMPO.CO, Jakarta - Bank DBS diakui sebagai Bank Digital Terbaik di Dunia dalam ajang Euromoney Awards for Excellence.

    BBVA, Citi dan ING adalah para pesaing kuat untuk penghargaan ini. DBS berhasil memenangkan penghargaan pada kategori ini berkat transformasi menyeluruh yang diterapkannya. “Para pemimpin di sektor digital banking membahas perbedaan antara digitalisasi aspek-aspek perbankan dan menciptakan institusi finansial yang sepenuhnya bersifat digital,” kata Clive Horwood, Editor majalah Euromoney, dalam siaran pers Senin, 11 Juli 2016.

    Menurut dia, Bank DBS menerapkan digitalisasi lebih baik dibandingkan dengan bank lainnya. Hal ini dibuktikan dengan inovasi digital pada setiap segmen bisnisnya, baik itu segmen konsumen maupun segmen korporasi, segmen UKM maupun segmen perbankan transaksional, bahkan diterapkan pada yayasan sosialnya, DBS Foundation.

    Kemenangan DBS menorehkan sejarah sebagai bank Singapura dan bank di Asia yang pertama memenangkan penghargaan dari Euromoney, yang merupakan salah satu media finansial terdepan di dunia.

    Euromoney juga menganugerahkan penghargaan Bank Terbaik di Asia kepada DBS, penghargaan yang juga baru pertama kalinya diberikan untuk bank asal Singapura.

    CEO Bank DBS Piyush Gupta mengatakan “Di DBS, kami percaya bahwa perbankan di masa depan akan sangat berbeda dengan perbankan yang ada saat ini. Karena itu, selama tiga tahun terakhir ini kami memfokuskan diri pada agenda digital. Dan ini merupakan perjalanan yang mencakup banyak hal, mulai dari perubahan kultur dan pola pikir pegawai kami, merancang ulang teknologi infrastruktur, atau memaksimalkan Big Data, biometrik dan kecerdasan buatan untuk memberikan kemudahan dan kenyamanan kepada konsumen dalam melakukan aktivitas perbankan. Memenangkan penghargaan sebagai Bank Digital Terbaik di Dunia dari Euromoney memicu semangat kami, dan ini merupakan bukti dari kerja keras kami dalam menata kembali dunia perbankan.”

    Pada April, Bank DBS meluncurkan Digibank di India, bank berbasis mobile-only yang pertama di negara tersebut.

    Digibank adalah sistem perbankan tanpa kantor cabang, kertas, atau pun tanda tangan dengan memanfaatkan gabungan inovasi teknologi terobosan seperti misalnya biometrik dan kecerdasan buatan untuk mengubah secara drastis berbagai pengalaman konsumen.

    Di pasar lainnya, para nasabah retail, wealth management dan korporasi Bank DBS sudah mulai terintegrasi secara digital.

    Pada 2015, 16 persen nasabah baru wealth management bank DBS membuka rekening secara digital. Sebesar 51 persen dari nasabah SME di Singapura juga terdaftar melalui DBS’ Online Opening Service.

    Saat ini, 90 persen transaksi pengiriman uang juga dilakukan konsumen melalui platform digital yaitu DBS Remit. Pada akhir tahun ini, bank akan memperkenalkan metode otentikasi menggunakan biometrik suara di Singapore Costumer Centre.

    BISNIS.COM


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    BPOM, Panduan Penerapan New Normal di Warung Makan

    BPOM memberi petunjuk mengenai penerapan new normal di berbagai tempat. Ada enam rekomendasi ikhwal tatanan baru ketika mengunjungi warung makan.