PLN: 100 Perusahaan Sedang Proses Diskon Listrik 30 Persen

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • TEMPO.CO, Jakarta - PT Perusahaan Listrik Negara (Persero) menyatakan saat ini ada sekitar 100 perusahaan yang sedang dalam proses untuk bisa memperoleh diskon tarif listrik sebesar 30%.

    Direktur Utama PLN Sofyan Basir mengatakan saat ini sudah ada lebih dari 900 perusahaan yang memperoleh diskon tarif listrik dan juga penundaan pembayaran tagihan listrik.

    Rinciannya, lanjutnya, sekitar 600 perusahaan untuk diskon tarif listrik dan sekitar 300 perusahaan untuk yang penundaan pembayaran tagihan listrik. "Untuk penundaan memang perlu diseleksi, kalau tidak nanti semuanya minta," katanya di Kompleks Istana Negara, Senin (9 Mei 2016).

    Sementara itu, Kepala Divisi Niaga PLN Benny Marbun mengatakan saat ini sedang ada sekitar 100 perusahaan yang tengah diproses untuk bisa memperoleh diskon tarif listrik. "Ada 100an perusahaan, 3 bulan terakhir dievaluasi baru disepakati," katanya.

    Namun, lanjutnya, terkait untuk perusahaan yang memperoleh penundaan pembayaran tagihan listrik telah disetop sejak Februari lalu. Pasalnya, PLN telah memperoleh data dari asosiasi.

    Pada Oktober 2015, pemerintah meluncurkan Paket Kebijakan Ekonomi jilid III yang berupa insentif diskon tarif listrik pemakaian tambahan pada pukul 23.00 hingga 08.00.

    Diskon tarif listrik tersebut diklaim meningkatkan konsumsi listrik bagi industri dan memberi dampak positif bagi pertumbuhan industri di Indonesia.

    Berdasarkan data PT Perusahaan Listrik Negara (Persero), penjualan listrik untuk industri skala besar bulan Februari tumbuh sebesar 10,74% dibanding pada Februari tahun lalu. Angka pertumbuhan ini meningkat dibandingkan dengan pertumbuhan industri Januari 2016 yang hanya sebesar 6,21%.

    Untuk penjualan industri skala menengah juga mengalami kenaikan yang cukup signifikan meskipun tidak sebesar pertumbuhan konsumsi listrik pelanggan industri besar yaitu mencapai 3,53%. Sementara itu, pertumbuhan pada Januari 2016 hanya sebesar 0,9%.

    BISNIS


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Rekor Selama Setahun Bersama Covid-19

    Covid-19 telah bersarang di tanah air selama setahun. Sejumlah rekor dibuat oleh pandemi virus corona. Kabar baik datang dari vaksinasi.