Jelang Puasa, Pemerintah Dituntut Intervensi Harga Daging

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Pemotongan Sapi Kena Pajak, Pedagang Daging Libur Berjualan.

    Pemotongan Sapi Kena Pajak, Pedagang Daging Libur Berjualan.

    TEMPO.CO, Jakarta - Pemerintah harus melakukan intervensi terhadap harga dan ketersediaan daging lembu menjelang bulan suci Ramadan dan Lebaran 2016 agar tidak terlalu mempersulit perekonomian masyarakat.

    "Kalau tidak diintervensi pemerintah, harganya bisa gila-gilaan," kata anggota Komisi IV DPR RI Fadly Nurzal di Medan, Jumat, (6 Mei 2016).

    Menurut dia, dengan kondisi saat ini, pemerintah memang menghadapi dua masalah yang diperkirakan menjadi dilema dalam ketersediaan daging.


    Di satu sisi, pemerintah perlu memberikan apresiasi kepada peternak lembu supaya memiliki keseriusan dan kemauan yang kuat untuk mengembangkan ternaknya.

    "Supaya para peternak memiliki harapan. Jangan sampai mereka hopeless akibat harga yang jatuh," katanya.

    Angka yang ditetapkan pemerintah sebesar Rp80.000 per kg dinilai masih bisa terjangkau dan dapat menghilangkan potensi spekulasi harga menjelang bulan suci Ramdahan dan Lebaran.

    "Kalau harganya tidak diintervensi, khawatirnya justru tidak terkendali. itu malah menimbulkan efek domino bagi masyarakat," ujar Fadly.

    Bentuk intervensi lain, katanya, pemerintah boleh saja mengambil kebijakan impor sebagai langkah tercepat untuk memenuhi ketersediaan daging.

    Namun kebijakan impor tersebut harus bersifat sementara dan tidak berlanjut karena pemerintah harus komitmen dengan program swasemdaba pangan dengan memberdayakan peternak dalam negeri.


    ANTARA


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Sepak Terjang Artidjo Alkostar Si Algojo Koruptor

    Artidjo Alkostar, bekas hakim agung yang selalu memperberat hukuman para koruptor, meninggal dunia pada Ahad 28 Februari 2021. Bagaimana kiprahnya?