Pertama Kalinya, Pertamina Ekspor Aspal ke Timor Leste

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Pekerja mengaspal jalan di Jalan Raya Cikareo, Subang, Jawa Barat, 17 Juli 2014. TEMPO/Aditya Herlambang Putra

    Pekerja mengaspal jalan di Jalan Raya Cikareo, Subang, Jawa Barat, 17 Juli 2014. TEMPO/Aditya Herlambang Putra

    TEMPO.CO, Gresik - PT Pertamina (Persero) mengekspor aspal ke Timor Leste untuk pertama kalinya, Jumat, 29 April 2016. Ekspor dilakukan melalui jaringan bisnis Pertamina di Timor Leste, yaitu Pertamina International Timor, SA (PITSA).

    Ekspor pedana aspal ke Timor Leste sebanyak 645 drum atau setara 100 Matric Ton (MT) melalui Biutmen Plant di Kabupaten Gresik, Jawa Timur. Sebelumnya, produksi aspal Pertamina hanya untuk memenuhi pasar dalam negeri.

    "Kami harapkan ke depan Pertamina bisa mengambil 20 persen market share produk aspal di negara tersebut yang potensi kebutuhannya mencapai 1.000 hingga 3.000 MT per tahun. Target itu diharapkan tercapai pada akhir 2017," kata Vice President Petrochemical Supriyanto Dwi Utomo dalam siaran persnya.

    Pertamina terbilang sebagai pemimpin pasar dalam negeri dengan dua infrastruktur kilang. Yaitu di Kabupaten Cilacap dengan kapasitas 360.000 MT per tahun dan Biutman Plant di Gresik dengan kapasitas 16.000 MT per tahun. "Keberadaan kilang itu ditambah sejumlah terminal curah dan 41 mitra agen yang bekerja sama dengan Pertamina di seluruh Indonesia," ujarnya.

    General Manager Pertamina Marketing Operation Region V Jawa Timur Ageng Giriyono mengatakan bisnis aspal di Indonesia sangat penuh tantangan. Namun, fungsi aspal yang dapat membuka akses ekonomi bagi bangsa Indonesia menjadikan Pertamina bangga. “Pertamina di Region V yang meliputi Jawa Tengah, Bali, Nusa Tenggara Barat, Nusa Tenggara Timur, Sulawesi, Maluku dan Papua, mampu menguasai 56 persen pasar aspal.”

    Secara nasional, kebutuhan aspal berkisar 1,2 juta hingga 1,4 juta ton per tahun. Pertamina sendiri mampu memenuhi pasar antara 45 hingga 50 persen. "Sisa kekurangan untuk memenuhi kebutuhan nasional kita lakukan impor, meski demikian kita masih sanggup untuk ekspor,” tutur dia.

    ARTIKA RACHMI FARMITA


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Jangan Unggah Sertifikat Vaksinasi Covid-19 ke Media Sosial

    Menkominfo Johnny G. Plate menjelaskan sejumlah bahaya bila penerima vaksin Sinovac mengunggah atau membagikan foto sertifikat vaksinasi Covid-19.