Kadin Dorong Perusahaan Daerah Go-Public

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Pergerakan saham di lantai Bursa Efek Indonesia, Jakarta, 18 Maret 2016.  IHSG ditutup flat di level yang hampir sama dengan kemarin yakni 4.885,71 naik 0,02 poin atau 0%. TEMPO/Tony Hartawan

    Pergerakan saham di lantai Bursa Efek Indonesia, Jakarta, 18 Maret 2016. IHSG ditutup flat di level yang hampir sama dengan kemarin yakni 4.885,71 naik 0,02 poin atau 0%. TEMPO/Tony Hartawan

    TEMPO.CO, Jakarta - Kamar Dagang dan Industri (Kadin) Indonesia dan PT Bursa Efek Indonesia (BEI) bekerja sama menambah jumlah perusahaan tercatat (emiten) di pasar modal. "Kami dari Kadin, akan mendorong perusahaan-perusahaan di daerah yang berpotensi," kata Ketua Umum Kadin Rosan Perkasa Roeslani melalui siaran pers, Jumat 29 April 2016.

    Rosan juga mengatakan, pasar modal Indonesia perlu meningkatkan tidak hanya jumlah emiten tetapi juga investor bursa. Pasalnya, Investor yang sudah terdaftar di bursa jumlahnya masih di bawah 500 ribu orang, ditambah dengan obligasi dan reksadana diperkirakan mencapai 1 juta orang. Akan tetapi jumlah tersebut masih dinilai kecil, jika dibandingkan dengan jumlah penduduk indonesia.

    Di sisi lain, Kebutuhan dunia usaha terhadap permodalan cenderung mengalami peningkatan dari tahun ke tahun. Hal itu seiring dengan semakin meningkatnya aktivitas produksi barang dan jasa.

    Pinjaman dari perbankan memang masih menjadi pilihan utama sebagian besar perusahaan. "Namun, tingkat suku bunga dasar yang fluktuatif membuat perusahaan membutuhkan opsi pendanaan lainnya," kata Rosan.

    Pasar modal sendiri sudah cukup lama dikenal sebagai wahana untuk memperoleh pendanaan bagi perusahaan. Sayangnya sampai saat ini, perusahaan yang memanfaatkan pasar modal sebagai sarana pendanaan masih tersentral di Jakarta dan sekitarnya.

    Data Bursa Efek Indonesia per 21 April 2016 menunjukkan, dari total 524 perusahaan yang telah mencatatkan sahamnya di pasar modal, 432 emiten berasal dari Jakarta, 27 emiten berbasis di Jawa Timur dan 26 emiten berkantor pusat di Banten. Alhasil emiten asal Jakarta menguasai 88,76 persen kapitalisasi pasar di BEI.

    Bursa Efek Indonesia berencana membuka kantor cabang besar di kota Surabaya, Jawa Timur bulan Juni mendatang. Hal itu dilakukan supaya menarik minat calon perusahaan yang ingin melantai di pasar modal. “Kami akan membuka kantor cabang besar di sini khusus IPO (InitialPublic Offering), supaya mereka cukup datang ke Surabaya tidak usah datang ke Jakarta,” kata Direktur utama BEI Tito Sulistio

    Ia mengatakan, masih belum meratanya akses informasi tentang pasar modal disetiap daerah membuat Bursa Efek Indonesia (BEI) terus melakukan sosialisasi ke setiap daerah di seluruh Indonesia. Selain berupaya menambah jumlah investor domestik, juga meningkatkan minat perusahaan baik swasta, Badan Usaha Milik Negara (BUMN) ataupun Badan Usaha Milik Daerah (BUMD) untuk tertarik mencatatkan sahamnya di BEI.

    “Kita akan memberikan pemahaman dan konsultasi teknis mengenai proses go public melalui kegiatan-kegiatan seperti ini. Kita harapkan jumlah perusahaan tercatat di BEI bisa terus meningkat,” ujarnya.

    PINGIT ARIA


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Cara Merawat Lidah Mertua, Tanaman Hias yang Sedang Digemari

    Saat ini banyak orang yang sedang hobi memelihara tanaman hias. Termasuk tanaman Lidah Mertua. Bagai cara merawatnya?