Harga Cengkeh Mulai Stabil, Ini Penyebabnya

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • TEMPO/Prima Mulia

    TEMPO/Prima Mulia

    TEMPO.CO, Jakarta - Cengkeh merupakan salah satu komoditas pertanian andalan Indonesia. Saat ini harga cengkeh relatif stabil dan tinggi berada di harga Rp 120.000 per kilogram kilogram di dalam negeri dengan kadar air sekitar 5 persen.

    "Harga relatif bagus, tahun lalu sempat jatuh hingga Rp 65 ribu per kilogram," kata Sekretaris Jenderal Asosiasi Petani Cengkeh Indonesia (APCI) I Ketut Budiman saat dihubungi, Senin 25 April 2016.

    Budiman mengatakan, petani cengkeh sebagian besar berada di daerah Manado, Sulawesi Selatan, dan Ternate. Mereka saat ini tengah giat-giatnya menanam cengkeh karena harganya tinggi dan pasarnya di dalam negeri tetap stabil.

    Budiman menjelaskan, produksi cengkeh saat ini rata-rata mencapai 800 kilogram per hektare. Produksi itu sebenarnya lebih rendah dari potensi produksi cengkeh yang bisa mencapai 2 ton per hektare. Rendahnya produksi cengkeh itu disebabkan karena adanay berbagai penyakit, anomali cuaca dan hujan yang terus menerus.

    Menurutnya, saat ini kebutuhan cengkeh dalam negeri 110.000 ton per tahun, dimana 93 persen diserap pabrik rokok dan sisanya untuk kebutuhan kosmetik dan rempah-rempah.

    Ketua Asosiasi Petani Cengkeh Daerah Bali I Nyoman Sandiyasa menyatakan, salah satu faktor penyebab stabilnya harga adalah adanya kesepakatan dengan perusahaan rokok. "Ada kesepakatan harga terendah Rp 75 ribu per kilogram, jadi kami sama-sama untung," katanya. Di Bali, saat ini menurutnya ada 15.512 hektare kebun cengkeh.

    Manajer Regional Hub Sampoerna Satria Khresna Wardhana menyatakan bahwa ada sekitar 10 ribu petani cengkeh yang menjadi mitra Sampoerna di Bali.

    Tak hanya membeli cengkehnya, Sampoerna juga menyalurkan program tanggung jawab sosial perusahaan (Corporate Social responsibility/CSR) pada para petani itu. Bantuan tersebut mencakup penyaluran 300 ribu bibit dan 300 ton pupuk cengkeh, hingga penyediaan fasilitas sanitasi. "Program yang diberikan selain untuk memberikan fasilitas terhadap masyarakat, juga untuk meningkatkan produktivitas produk cengkeh," tuturnya.

    PINGIT ARIA


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Rekor Selama Setahun Bersama Covid-19

    Covid-19 telah bersarang di tanah air selama setahun. Sejumlah rekor dibuat oleh pandemi virus corona. Kabar baik datang dari vaksinasi.