Pengamat: Masyarakat Butuh Harga BBM yang Stabil  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • BBM dengan jenis Premium di sejumlah SPBU di Kota Padang langka, setelah pemerintah mengumumkan turunnya harga BBM sejak dinihari tadi. TEMPO/Andri El Faruqi

    BBM dengan jenis Premium di sejumlah SPBU di Kota Padang langka, setelah pemerintah mengumumkan turunnya harga BBM sejak dinihari tadi. TEMPO/Andri El Faruqi

    TEMPO.COJakarta - Pengamat ekonomi dari Institute for Development of Economics and Finance (INDEF), Ahmad Heri Firdaus, mengatakan yang dibutuhkan masyarakat bukanlah harga bahan bakar minyak (BBM) yang naik-turun, melainkan yang stabil.

    "Sebab, kalau sekarang diturunkan, tapi tiga bulan kemudian dinaikkan lagi, itu membuat masyarakat resah karena harga bahan pokok naik," kata Ahmad Heri kepada Tempo saat dihubungi, Rabu, 30 Maret 2016.

    Keputusan pemerintah menurunkan harga BBM disebabkan oleh tren penurunan harga minyak dunia. Namun, Ahmad Heri melanjutkan, selama tiga minggu terakhir, ada tren kenaikan harga minyak dunia. Bahkan sampai menyentuh angka US$ 40.

    Ia percaya tren harga minyak dunia yang naik akan berlanjut pada bulan-bulan ke depan. Menurut Ahmad Heri, ini yang akan membuat pemerintah kembali menaikkan harga BBM pada Juli 2016.

    Baca Juga: Harga Minyak Bersubsidi Turun Rp 500

    Ahmad Heri menjelaskan, penurunan harga BBM tak serta-merta akan menurunkan harga bahan-bahan pokok. Namun, jika harga BBM naik, harga bahan-bahan pokok akan ikut naik. "Karena itu, pemerintah harus menjaga fluktuasi harga bahan pokok."

    Selain itu, ia berharap Pertamina, yang menurut dia menjual harga BBM di atas harga keekonomiannya, bisa transparan dalam mengelola keuntungannya itu. 

    Pemerintah sore tadi mengumumkan penurunan harga BBM subsidi di Istana Negara. Harga premium dan solar diturunkan Rp 500. Premium menjadi Rp 6.450 dari sebelumnya Rp 6.950/liter, dan solar menjadi Rp 5.150 dari sebelumnya Rp 5.650/liter. Harga ini mulai berlaku 1 April 2016.

    DIKO OKTARA


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Untung Buntung Status Lockdown akibat Wabah Virus Corona

    Presiden Joko Widodo berharap pemerintahannya memiliki visi dan kebijakan yang sama terkait Covid-19. Termasuk dampak lockdown pada sosial ekonomi.