Pemerintah Yogyakarta Revitalisasi Pasar Pingit Tahun Ini  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Tugu Yogyakarta. ANTARA/Noveradika

    Tugu Yogyakarta. ANTARA/Noveradika

    TEMPO.CO, Jakarta - Pemerintah Kota Yogyakarta mengusulkan Pasar Pingit sebagai sasaran revitalisasi pada 2016, memanfaatkan dana dari pemerintah pusat. "Komunikasi dengan pemerintah pusat terus dilakukan untuk kepastian besaran dana alokasi khusus (DAK) yang akan diperoleh untuk kebutuhan revitalisasi pasar," kata Kepala Dinas Bangunan Gedung dan Aset Daerah (DBGAD) Kota Yogyakarta Hari Setya Wacana di Yogyakarta, Rabu,  30 Maret 2016.

    Meski demikian, ia telah menyiapkan detail engineering design (DED) untuk revitalisasi Pasar Pingit, yang rencananya dibangun dua tingkat.  "DED sudah ada. Tapi pasti akan ada beberapa perubahan menyesuaikan keinginan pedagang dengan besaran dana yang akan diperoleh serta kondisi pasar," ujarnya.

    Ia menegaskan, Pemerintah Kota Yogyakarta sangat siap memanfaatkan dana alokasi khusus dari pemerintah pusat untuk revitalisasi pasar tahun ini. "Harapannya, kepastian perolehan dana dan kesepakatan lain bisa segera ditetapkan sehingga pekerjaan bisa langsung dilakukan," tuturnya.

    Pemerintah Kota Yogyakarta hanya mengandalkan revitalisasi pasar dari dana alokasi khusus karena tidak menganggarkan dana revitalisasi pasar melalui APBD 2016. Tidak tersedianya anggaran untuk revitalisasi pasar tahun ini disebabkan adanya kebutuhan lain, yang dinilai lebih prioritas, yaitu perbaikan sarana dan prasarana pendidikan.

    Sejak 2012 hingga 2015, Pemerintah Kota Yogyakarta selalu menganggarkan dana revitalisasi pasar tradisional, setidaknya dua pasar dalam satu tahun anggaran.

    Tahun lalu, terdapat dua pasar tradisional yang menjadi sasaran revitalisasi dengan dana APBD Kota Yogyakarta, yaitu Pasar Karangwaru dan revitalisasi tahap terakhir Pasar Kranggan dengan total nilai  lebih dari Rp 5 miliar.

    Selain itu, beberapa pasar tradisional yang sudah direvitalisasi di antaranya Pasar Karangkajen, Pasar Gedongkuning, dan Pasar Talok. Di Kota Yogyakarta terdapat 31 pasar tradisional.

    Tahun lalu, Pemerintah Kota Yogyakarta juga menerima dana alokasi khusus untuk revitalisasi pasar, yang kemudian digunakan untuk perbaikan Pasar Serangan. DAK yang diterima untuk revitalisasi pasar tahun lalu sebesar Rp 1,7 miliar.

    Dana tersebut diterima menjelang akhir tahun anggaran. Namun pemerintah bisa merealisasikan revitalisasi pasar untuk membangun kios pedagang sekaligus penataan parkir.

    Meski tidak menganggarkan dana untuk revitalisasi pasar melalui APBD 2016, anggaran untuk pemeliharaan pasar tradisional tetap ada. Anggaran tersebut langsung dikelola Dinas Pengelolaan Pasar.

    ANTARA


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Calon Menteri yang Disodorkan Partai dan Ormas, Ada Nama Prabowo

    Presiden Joko Widodo menyatakan bahwa sebanyak 45 persen jejeran kursi calon menteri bakal diisi kader partai.