Bulog: Stok Beras dan Jagung Aman, Tak Perlu Impor  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi gudang Bulog/stok beras. TEMPO/Tony Hartawan

    Ilustrasi gudang Bulog/stok beras. TEMPO/Tony Hartawan

    TEMPO.CO, Jakarta - Direktur Utama Bulog Djarot Kusumayakti mengatakan stok beras dan jagung masih cukup. Jadi, dalam waktu dekat ini, tak diperlukan impor dua komoditas utama tersebut.

    "Sementara belum perlu, kan panen raya," ucap Djarot saat ditemui di Kementerian Koordinator Perekonomian, Jakarta, Senin malam, 28 Maret 2016. Untuk beras, Djarot mengaku stoknya masih berada di angka 1,5 juta ton.

    Dalam panen raya yang saat ini sedang terjadi, Djarot berharap akan bisa menghasilkan beras 2-3 juta ton. "Harapannya ya 2-3 juta ton," ujar Djarot.

    Baca Juga: Ini Sanksi Bagi Wajib Pajak yang Tak Laporkan SPT Tahunan

    Begitu pula stok jagung, tutur Djarot, masih berada di level yang aman, yaitu 250 ribu ton. Ia optimistis baik beras maupun jagung masih belum perlu diimpor.

    Sebaliknya, stok kedelai menurun karena produksinya semakin menyusut. Jadi tak tertutup kemungkinan untuk impor komoditas itu. "Biasanya impor dari Amerika Latin dan beberapa negara lain," ucapnya.

    Mengenai pendanaan untuk impor, menurut Djarot, itu bukanlah hal sulit. Masalah pendanaan tersebut bisa diatasi dengan meminjam sejumlah uang ke bank. "Kalau semua jalan, kurang-lebih Rp 20-30 triliun (dananya)."

    DIKO OKTARA



     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Cesium 137 dan Bahaya Radiasi Pada Tubuh Manusia

    Cesium 137 adalah bahan radioaktif yang digunakan berbagai industri dan pengobatan. Bila salah dikelola, bahan itu akan menimbulkan sejumlah penyakit.