Dugaan Doping Sharapova Jadi Ulasan Serius

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi cabai merah. TEMPO/Prima Mulia

    Ilustrasi cabai merah. TEMPO/Prima Mulia

    TEMPO.COJakarta - Pertanyaan bermunculan setelah Maria Sharapova menyatakan dia tak lolos tes doping karena mengkonsumsi Meldonium dalam persiapan Australian Open pada Januari lalu. Salah satu pertanyaan yang muncul di media adalah mengenai pernyataan Sharapova bahwa ia tak mengetahui Meldonium dilarang. 

    World Anti-Doping Agency (WADA) menggolongkan Meldonium ilegal sejak 1 Januari 2016 setelah mendapati bukti obat itu sering dipakai atlet untuk meningkatkan performa. “Saya tidak tahu jika zat ini dilarang sejak 1 Januari,” kata Sharapova seperti dilansir The Guardian, Rabu, 9 Maret 2016. 

    Maria Sharapova sebelumnya mengakui memakai obat Meldonium selama 10 tahun terakhir. Obat yang sudah lama diperjualbelikan di sejumlah negara Eropa Timur tersebut diberikan pertama kali oleh dokter keluarganya lantaran Sharapova kerap sakit. Hasil elektrokardiogram Sharapova tak teratur. Ia kekurangan magnesium, dan keluarganya memiliki rekam penyakit diabetes.

    Juara Grand Slam lima kali ini mengenal Meldonium sebagai Mildronate. Setelah mendapat surat dari ITF, Sharapova mengaku baru tahu bahwa Mildronate adalah nama lain dari Meldonium. Ia mengaku menerima surat mengenai daftar perubahan zat yang dilarang oleh WADA pada 22 Desember 2015. “Namun saya tidak membuka tautan tersebut,” katanya. 

    Pemberitahuan dilayangkan sebanyak lima kali dengan cara berbeda. Pada 3 Desember, ITF mengirim dokumen pemberitahuan kepada WTA untuk disampaikan kepada pemain melalui surat elektronik. Pada 7 Desember, ITF mengunggah informasi tersebut ke situsnya. WTA juga memberita hu atlet bahwa dokumen tersebut sudah ada per 11 Desember.

    Pada 22 Desember, ITF kembali mengirim tautan dokumen ke masing-masing pemain. WTA kembali mengirim pengingat kepada pemain mengenai keberadaan dokumen itu pada 29 Desember.

    Sejumlah media, termasuk Guardian, meragukan Sharapova tidak membaca pemberitahuan dari ITF dan WTA, sebagaimana keterangannya terdahulu. Sebab, Sharapova memiliki tim manajemen yang terdiri atas pelatih, ahli nutrisi, bahkan dokter. “Terlepas dari jumlah pemberitahuan, Maria telah mengakui bahwa ia seharusnya tahu Meldonium dilarang. Dia tak membantah telah melewatkan informasi tersebut,” kata tim manajemen Sharapova saat dikonfirmasi.

    Pertanyaan lain muncul berkaitan dengan kegunaan Meldonium. “Saya kekurangan magnesium, saya memiliki hasil EKG yang tak biasa, dan keluarga saya punya sejarah diabetes,” kata Sharapova.

    Penjelasan Sharapova ini diulas sebagai hal yang meragukan di sejumlah media. Apalagi Meldonium diciptakan untuk orang-orang sakit jantung parah. Olahraga bukan kegiatan yang disarankan bagi penderita sakit jantung parah.

    Persoalan dugaan doping Sharapova muncul lantaran obat murah tersebut tidak terdaftar, baik di Eropa maupun negara tempat Sharapova berlatih, Amerika Serikat. Padahal, Meldonium, menurut juru bicara Grindeks kepada Reuters, obat itu terdaftar di Latvia, Lithuania, Rusia, dan negara bekas Uni Soviet. Obat ini dipakai untuk menangani pasien yang lemah jantung, termasuk angina, dan gagal jantung kronis.

    Sharapova terancam terkena sanksi dalam waktu dekat. Federasi Tenis Dunia atau International Tennis Federation akan menjatuhkan sanksi kepada petenis 28 tahun asal Rusia itu mulai 12 Maret. Sharapova tetap membantah sengaja mengkonsumsi zat tersebut untuk meningkatkan performanya. Namun WADA tak mau mengendurkan tudingannya. “Selama zat itu ada di dalam tubuh, itu pelanggaran,” kata mantan Ketua WADA Dick Pound.

    REUTERS | GUARDIAN | VINDRY FLORENTIN


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Portofolio Saham Asabri Melorot 2013-2017

    PT Asabri mengalami kerugian akibat gegabah mengelola investasi. Badan Pemeriksa Keuangan dan Ombudsman Republik Indonesia curiga ada penyelewengan.