Rusak, Sepur Klutuk Jaladara Tak Beroperasi Dua Bulan

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Kereta Sepur Klutuk Jaladara. ANTARA/Akbar Nugroho Gumay

    Kereta Sepur Klutuk Jaladara. ANTARA/Akbar Nugroho Gumay

    TEMPO.CO, Jakarta - Kereta api uap atau sepur klutuk Jaladara yang biasa melayani wisatawan rute Stasiun Purwosari-Stasiun Kota Solo untuk sementara ini tidak beroperasi karena sedang menjalani perawatan.

    Perawatan kereta api uap kuno ini diperkirakan akan memakan waktu sekitar dua bulan, sehingga sembilan rombongan yang telah memesan tiket untuk bernostalgia naik kereta kuno itu terpaksa dibatalkan, kata pejabat Humas PT Kereta Api Indonesia (KAI) Daops VI/Yogyakarta Eko Budiyanto kepada wartawan di Solo, Selasa (1 Maret 2016).

    "Kereta api yang umurnya sudah mencapai ratusan tahun sekarang ini sedang diperbaiki. Ya mudah-mudahan bisa cepat selesai dan bisa beroperasi kembali untuk menjadi daya tarik para wisatawan yang berkunjung ke Solo," katanya.

    Ia menjelaskan terjadi kerusakan pada bagian ketel pemanas. Kerusakan ini bila tidak segera diperbaiki dikhawatirkan akan merembet pada bagian mesin lain mengingat sepur tua.

    Perbaikan sepur sekaligus sebagai upaya PT KAI memberi kenyamanan dan keamanan bagi pengguna jasa kereta api.

    Eko mengatakan sepur kluthuk Jaladara yang selama ini menjadi ikon Kota Solo, melayani 86 trip atau perjalanan dalam setahun.

    Ia mengatakan sepur ini melayani perjalanan dari Stasiun Purwosari hingga Stasiun Kota Sangkrah dengan melintasi Jl Slamet Riyadi dan singgah beberapa saat di Kampung Kauman, Loji Gandrung, Gladak.

    "Keberadaan sepur kluthuk perlu ditambah lagi sebagai kereta cadangan. Karena jika sewaktu-waktu Jaladadara ngadat, ada loko cadangan yang menggantikannya," katanya.

    Kepala Dinas Perhubungan Komunikasi dan Informatika (Dishubkominfo) Pemkot Surakarta Yosca Herman Soedrajat mengungkapkan, tidak beroperasinya Jaladara mengakibatkan pesanan perjalanan wisata sembilan rombongan dari luar daerah, seperti Jakarta, Bandung, Surabaya dan lainnya terpaksa dibatalkan.

    Padahal, katanya, perjalanan sepur kluthuk Jaladara membawa dampak positif yang cukup besar bagi Kota Solo.

    "Kami sudah menyerahkan perbaikan lokomotif Jaladara ke PT KAI. Semoga saja bisa secepatnya beroperasi lagi," katanya.

    Herman mengatakan pihaknya kini juga tengah menunggu pengiriman lokomotif sepur kluthuk dari Taman Mini Indonesia Indah (TMII) Jakarta sebagai kereta cadangan Jaladara yang nantinya juga akan digunakan untuk keperluan pariwisata.

    Pemindahan lokomotif uap kuno TMII masih dalam proses lelang. Pemindahan lokomotif ini setidaknya menelan anggaran Rp1 miliar.

    "Pemindahan lokomotif uap kuno bukanlah perkara mudah. Prosesnya rumit harus menggunakan trailer," kata Herman.

    ANTARA


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Lika-Liku Calon Wakil Gubernur DKI Jakarta Pengganti Sandiaga Uno

    Kursi Wakil Gubernur DKI Jakarta kosong sejak Agustus 2018. Pada Januari 2020, Partai Keadilan Sejahtera dan Partai Gerindra mengajukan dua nama.