Tas Berbahan Baku Singkong, Alternatif Pengganti Plastik

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Pemulung sampah plastik mendayung perahunya dan berusaha menembus lautan sampah kiriman dari kota yang terbawa arus banjir di muara Sungai Cikapundung dan Citarum di Bojongsoang, Kabupaten Bandung, Jawa Barat, 28 Februari 2016. TEMPO/Prima Mulia

    Pemulung sampah plastik mendayung perahunya dan berusaha menembus lautan sampah kiriman dari kota yang terbawa arus banjir di muara Sungai Cikapundung dan Citarum di Bojongsoang, Kabupaten Bandung, Jawa Barat, 28 Februari 2016. TEMPO/Prima Mulia

    TEMPO.CO, Jakarta - Plastik berbahan baku singkong bisa dijadikan alternatif dalam membawa barang belanjaan dengan tetap menjaga kelestarian lingkungan.

    "Di Tangerang, ada produsen plastik yang menggunakan bahan baku singkong. Saya rasa itu bisa dijadikan alternatif untuk membawa barang belanjaan," kata Dirjen Industri Kimia Tekstil dan Aneka Kementerian Perindustrian, Harjanto, di Jakarta, Senin, 29 Februari 2016.

     

    Harjanto mengatakan, Kemenperin akan mendorong program plastik berbayar yang dicetuskan Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan dengan beberapa cara.

     

    Salah satunya adalah mendorong produksi dan penggunaan plastik yang mudah terurai atau biodegradable, di mana produksinya menggukan bahan baku yang mudah didapatkan di dalam negeri, seperti singkong.

     

    Menurut Harjanto, plastik berbayar untuk menguragi limbah yang sulit terurai ini sudah diterapkan diberbagai negara maju di dunia, seperti Amerika dan Eropa.

     

    Untuk itu, lanjutnya, ia menilai pengguanaan plastik berbahan dasar singkong, yang hanya tumbuh di negara-negara tropis seperti Indonesia bisa menjadi tren di dunia.

     

    "Kalau kita bisa mendorong industri ke arah sana dan akhirnya menjadi trendsetter dunia kan bagus buat indonesia. Kualitas kekuatannya juga bagus dan tidak menggunakan teknologi tinggi. Kita arahkan ke sana," ujar Harjanto.

     

    Terkait kualitas, Harjanto berupaya agar industri plastik biodegradabel yang ada mampu menjaga kualitasnya, agar dapat berfungsi sama baik dengan plastik pada umumnya.

    ANTARA


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Rencana dan Anggaran Pemindahan Ibu Kota, Ada Tiga Warga Asing

    Proyek pemindahan ibu kota negara ke Kalimantan Timur dieksekusi secara bertahap mulai 2020. Ada tiga warga asing, termasuk Tony Blair, yang terlibat.