JK: Bunga Bank Turun Pasar Modal Makin Positif

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Wakil Presiden Jusuf Kalla memberikan pandangannya dalam Simposium Kebangsaan MPR di Kompleks Parlemen Senayan, Jakarta, 7 Desember 2015. ANTARA FOTO

    Wakil Presiden Jusuf Kalla memberikan pandangannya dalam Simposium Kebangsaan MPR di Kompleks Parlemen Senayan, Jakarta, 7 Desember 2015. ANTARA FOTO

    TEMPO.CO, Jakarta - Pemerintah meyakini kondisi pasar modal nasional akan kembali membaik setelah sempat terjungkal oleh sentimen negatif kebijakan bunga perbankan rendah.

    Wakil Presiden Jusuf Kalla menilai pemerintah tengah bekerja keras menyeimbangkan kondisi pasar keuangan demi memperbaiki kondisi ekonomi makro nasional.

    Jika bunga perbankan menyusut, pemilik modal akan mempertimbangkan pilihan berivestasi di pasar modal. Ke depan, pasar saham akan berangsur positif, bahkan bisa lebih dari saat ini.

    Dia juga menginginkan pasar modal tak lagi didominasi investasi asing, melainkan investasi domestik yang seharusnya menjadi penggerak roda ekonomi Indonesia.

    "Jika penurunan dilakukan, tentu pasar modal akan lebih positif. Sekarang investasi domestik hanya 40%, bahkan kurang dari itu, hampir semua asing. Maka semua bekerja keras di sisi keuangan," paparnya dalam pidato Economist Event Indonesia Summit, Kamis (25 Februari 2016).

    Di hadapan para pebisnis, ekonom, dan pelaku ekonomi asing, Kalla memastikan tingkat bunga perbankan nasional akan berada di bawah 10% (single digit), bahkan bisa di level 7% sampai 8% pada 2016.

    Meski otoritas moneter berada di wilayah kekuasaan Bank Indonesia, dia menilai pemerintah dapat mengupayakan penerapan bunga rendah melalui berbagai instrumen kebijakan.

    "Kami menerapkan kebijakan dan program yang firm bahwa tahun depan bunga akan single digit. Jika mau, kita bisa melakukannya. Setelah dipelajari, semua itu bergantung pada pemerintah," katanya.

    Penerapan bunga perbankan rendah dilakukan untuk mencapai efisiensi biaya di sektor keuangan demi meningkatkan daya saing ekonomi dibanding negara kawasan.

    BISNIS.COM


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Catatan Kinerja Pemerintahan, 100 Hari Jokowi - Ma'ruf Amin

    Joko Widodo dan Ma'ruf Amin telah menjalani 100 hari masa pemerintahan pada Senin, 27 Januari 2020. Berikut catatan 100 hari Jokowi - Ma'ruf...