Defisit Besar, Riau Terancam Rawan Beras

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Pekerja membersihkan beras dari kotoran di Pasar Induk Beras, Cipinang, Jakarta, 15 Januari 2015. Pemerintah telah menaikkan harga pembelian pemerintah (HPP) beras 2015 sebesar 10%. Selama ini HPP beras ditetapkan sebesar Rp 6.600/kg atau naik menjadi Rp 7.260/kg. TEMPO/Subekti

    Pekerja membersihkan beras dari kotoran di Pasar Induk Beras, Cipinang, Jakarta, 15 Januari 2015. Pemerintah telah menaikkan harga pembelian pemerintah (HPP) beras 2015 sebesar 10%. Selama ini HPP beras ditetapkan sebesar Rp 6.600/kg atau naik menjadi Rp 7.260/kg. TEMPO/Subekti

    TEMPO.CO, Jakarta - Provinsi Riau tahun ini kekurangan beras sekitar 428.000 ton, lantaran produksi beras setempat tidak mampu memenuhi kebutuhan wilayah provinsi itu. "Saat ini kebutuhan beras di Riau mencapai 670.000 ton per tahun, sementara yang mampu dipenuhi hanya 242.000 ton," kata Kepala Badan Ketahanan Pangan Provinsi Riau, Darmansyah, di Pekanbaru, Rabu, 24 Februari 2016.

    Menurut Darmansyah, kebutuhan beras di provinsi tersebut dalam lima tahun terakhir selalu dipasok dari Sumatra Barat, Sumatra Utara, Jambi dan bahkan dari luar negeri. Tiga provinsi tersebut selama ini masih menjadi pemasok utama untuk menutupi kekurangan stok beras dan terkait masalah inflasi nasional, juga berdampak pada wilayah Riau.

    Area persawahan padi di Riau saat ini hanya seluas 139.816 hektare dengan kapasitas produksi sebesar 274.379 ton. Pemerintah provinsi masih berupaya meningkatkan luas area tanam menjadi 141.848 hektare agar produksi beras di Riau meningkat.

    "Kita masih tergantung sekitar 64 persen dari provinsi tetangga. Tiap tahun produksi beras di Riau terus merosot karena berbagai faktor seperti pengurangan lahan persawahan akibat alih fungsi jadi kebun sawit," katanya.

    Berdasarkan data Dinas Pertanian dan Peternakan Provinsi Riau tahun 2015 menyebutkan, produksi beras di daerah tersebut masih jauh dari kata cukup untuk menutupi kebutuhan komoditas tersebut.

    Produksi beras pada tahun tersebut baru mencapai 245.625 ton, sementara kebutuhan terus meningkat akibat pertambahan jumlah penduduk tahun 2013 sudah sebanyak 6.146.664 jiwa dan kebutuhan beras mencapai 652.876 ton.

    "Apalagi awal tahun ini kita dapat kabar sekitar 2.481 hektare lahan persawahan padi di Riau mengalami gagal panen akibat curah hujan tinggi, sehingga menyebabkan padi terendam," ucap Darmansyah.

    Pelaksana tugas Gubernur Riau Arsyadjuliandi Rachman pernah mengatakan, salah satu langkah dilakukan pihaknya meminta menteri pertanian secara langsung untuk menyelesaikan masalah tersebut bersama-sama.

    ''Sudah disampaikan ke menteri pertanian. Masalah beras tidak bisa diselesaikan sendiri, harus bersama-sama," katanya.

    Arsyadjuliandi juga telah menginstruksikan Kepala Dinas Pertanian dan Peternakan Riau Askardiya R Patrianov secara langsung turun ke lapangan dengan meninjau sentra produksi beras di seluruh kabupaten/kota.

    Melalui penambahan luas tanaman padi menjadi 141.848 hektare, maka produksi beras di Riau diharapkan mampu sentuh angka 446.818 ton per tahun, sehingga dapat menekan defisit.

    "Jadi nanti estimasinya, kekurangan beras kita akan menyentuh angka 136.534 ton per tahun, jika luas tanam terus dibuka," jelas dia.

    BISNIS


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Polemik Aturan Ketenagakerjaan Dalam RUU Cipta Kerja

    Perubahan aturan ketenagakerjaan menurut pemerintah harus dilakukan agar mengundang investasi.