Sejak 2014. 151 Kapal Ilegal Telah Ditenggelamkan  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Menteri Kelautan dan Perikanan Susi Pudjiastuti memberikan sambutan saat sosialisasi program Jaring di Tempat Pelelangan Ikan (TPI) Pondok Dadap Sendang Biru, Desa Tambakrejo, Kec. Sumber Manjing, Malang, Jawa Timur, 13 November 2015. TEMPO/Aris Novia Hidayat

    Menteri Kelautan dan Perikanan Susi Pudjiastuti memberikan sambutan saat sosialisasi program Jaring di Tempat Pelelangan Ikan (TPI) Pondok Dadap Sendang Biru, Desa Tambakrejo, Kec. Sumber Manjing, Malang, Jawa Timur, 13 November 2015. TEMPO/Aris Novia Hidayat

    TEMPO.CO, Jakarta - Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP) sejak bulan Oktober 2014 telah menenggelamkan hingga sebanyak 151 kapal penangkapan ikan secara ilegal di berbagai daerah di Tanah Air.

    "Jumlah kapal IUU Fishing (Penangkapan Ikan Secara Ilegal) yang sudah ditenggelamkan selama ini 151 kapal," kata Menteri Kelautan dan Perikanan Susi Pudjiastuti dalam konferensi pers di KKP, Jakarta, Senin (22 Februari 2016).

    Jumlah tersebut sebagian besar berasal dari sejumlah negara tetangga, antara lain 50 kapal Vietnam, 43 kapal Filipina, 21 kapal Thailand, 20 kapal Malaysia, dua kapal Papua Nugini, serta satu kapal Tiongkok dan 14 kapal berbendera Indonesia.

    Menurut dia, penenggelaman banyak kapal pencuri ikan itu adalah untuk menimbulkan "deterrent effect" atau efek jera bagi pelaku.

    Menteri Susi menegaskan bahwa pemerintah dalam memberantas pencurian ikan semakin lama semakin kuat dalam rangka guna mengamankan laut Indonesia.

    "Pemerintah mengamankan semua kejahatan di laut Indonesia sehingga Indonesia lebih aman," ujarnya.

    Ia juga menyebutkan bahwa sejumlah negara lain seperti Thailand juga semakin gencar menangkap kapal penangkapan ikan secara ilegal seperti beberapa kapal yang ditangkap di perairan dekat Phuket, Thailand, beberapa waktu lalu.

    Untuk itu, ujar Menteri Kelautan dan Perikanan, pihak Republik Indonesia juga jangan ketinggalan dan juga bakal terus meningkatkan kerja sama dengan berbagai negara lain dalam memberantas pencurian ikan.

    Apalagi, Susi juga menyatakan bahwa posisi kapal ilegal diketahui tidak hanya melalui mekanisme internal seperti Indeso, tetapi juga informasi baik dari masyarakat maupun satelit negara lain.

    Menteri Susi juga menyatakan pihaknya juga melakukan penyidikan yang terkait dengan sirkulasi seperti peredaran uang yang terkait dengan penangkapan ikan secara ilegal.

    Di awal konferensi pers, Menteri Susi juga mengajak peserta konpers untuk mendoakan salah satu staf KKP yang meninggal beberapa waktu lalu di Soekarno-Hatta saat persiapan untuk penenggelaman kapal yang dilakukan di Pontianak, Kalimantan Barat, hari ini.

    BISNIS


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Rencana dan Anggaran Pemindahan Ibu Kota, Ada Tiga Warga Asing

    Proyek pemindahan ibu kota negara ke Kalimantan Timur dieksekusi secara bertahap mulai 2020. Ada tiga warga asing, termasuk Tony Blair, yang terlibat.