Ekspor ke Cina Jatuh, Jepang Alami Defisit Perdagangan

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi mata uang Jepang Yen. REUTERS/Shohei Miyano

    Ilustrasi mata uang Jepang Yen. REUTERS/Shohei Miyano

    TEMPO.CO, Jakarta - Jepang berayun kembali alami defisit perdagangan pada Januari karena ekspor ke Cina jatuh, data resmi menunjukkan Kamis (18 Februari 2016), menggarisbawahi dampak pelambatan salah satu mitra dagang terbesar Tokyo.

    Angka-angka mengecewakan datang setelah ekonomi Jepang menyusut 0,4 persen pada kuartal Oktober-Desember -- atau penurunan tahunan 1,4 persen -- karena lemahnya permintaan untuk barang-barang "big-ticket" (barang-barang yang memiliki harga jual tinggi) seperti mobil dan peralatan rumah.

    Itu merupakan kontraksi kuartalan kedua di Jepang pada 2015, dan memberi pukulan lain terhadap upaya Perdana Menteri Shinzo Abe untuk megatasi deflasi dan mulai menghidupkan kembali ekonomi nomor tiga dunia itu.

    Defisit bulanan datang di 646 miliar yen (5,7 miliar dolar AS), membalikkan surplus 140 miliar yen pada Desember, angka yang dirilis Kamis menunjukkan.

    Secara keseluruhan ekspor turun hampir 13 persen dari setahun lalu, sementara pengiriman ke Cina menukik 17,5 persen, karena ekonomi nomor dua dunia itu melambat. Meskipun ada ketegangan diplomatik, Cina adalah mitra dagang utama bagi Jepang.

    Ekspor ke pasar utama lainnya juga turun, dengan penurunan 5,3 persen dalam pengiriman ke AS dan turun 3,6 persen untuk ekspor Uni Eropa.

    Impor, sementara itu, turun 18,0 persen karena biaya minyak dan gas jatuh.

    Angka perdagangan lemah Jepang cenderung memicu spekulasi bahwa bank sentral Jepang (BoJ) akan meluncurkan langkah-langkah pelonggaran baru.

    Bulan lalu, para pembuat kebijakan mengagetkan pasar dengan kebijakan suku bunga negatif yang belum pernah terjadi sebelumnya, bertujuan meningkatkan pinjaman dengan menghukum bank-bank yang menyimpan kelebihan cadangan di brankas BoJ.

    Karena program pertumbuhannya pincang dan BoJ berjuang untuk mencapai target inflasi dua persen yang ambisius, Abe harus memutuskan apakah akan menindaklanjuti dengan kenaikan pajak penjualan lagi tahun depan.

    Kenaikan ini dianggap penting untuk mengatasi utang nasional Jepang yang besar, tapi itu bisa memperlemah belanja konsumen dan merugikan ekonomi yang sudah rapuh.

    Sebuah kenaikan pajak konsumsi pada 2014 mendorong Jepang ke dalam resesi singkat.

    ANTARA


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Untung Buntung Status Lockdown akibat Wabah Virus Corona

    Presiden Joko Widodo berharap pemerintahannya memiliki visi dan kebijakan yang sama terkait Covid-19. Termasuk dampak lockdown pada sosial ekonomi.