RI Buka 100% Investasi Asing untuk Industri Crumb Rubber

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Menteri Perindustrian, Saleh Husin. TEMPO/Dhemas Reviyanto

    Menteri Perindustrian, Saleh Husin. TEMPO/Dhemas Reviyanto

    TEMPO.CO, Jakarta - Industri karet remah atau crumb rubber Indonesia terbuka 100 persen untuk investasi asing pascarevisi Daftar Negatif Investasi (DNI) yang baru diumumkan, kata Menteri Perindustrian Saleh Husin.

    "Kami membuka siapa pun untuk melakukan investasi, asing maupun dalam negeri untuk industri crumb rubber, agar serapannya lebih tinggi," kata Menperin Saleh Husin di Jakarta, Selasa (16 Februari 2016).

    Pasalnya, pasokan karet yang melimpah belum mampu diserap oleh industri crumb rubber yang ada di dalam negeri.

    Menurut Saleh, pasokan karet mentah mencapai 3 juta ton per tahun, sementara serapannya baru mencapai 700 ribu ton per tahun.

    Penyerapan yang minim membuat harga karet merosot, hingga petani karet enggan menanam kembali karet, yang membuat pasokan karet mentah menjadi sulit.

    "Beberapa perusahaan menjadi kesulitan mendapat bahan baku karet," ujar Saleh.

    Untuk itu, Saleh menyampaikan, industri crumb rubber lebih terbuka untuk investor dalam maupun luar negeri, agar penyerapan terhadap produksi karet lebih terdongkrak.

    Sehingga, lanjutnya, petani kembali menanam dan menyadap karet untuk memenuhi kebutuhan industri crumb rubber nasional.

    "Kami ingin petani karet lebih sejahtera. Karena selama ini mereka berhenti menyadap. Jadi, jangan hanya karena kepentingan segelintir pengusaha saja," ujar Saleh.

    ANTARA


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    GERD Memang Tak Membunuhmu tapi Dampaknya Bikin Sengsara

    Walau tak mematikan, Gastroesophageal reflux disease alias GERD menyebabkan berbagai kesengsaraan.